Breaking News:

MotoGP

Ejekan Bos Repsol Honda untuk Ducati: Percuma Motor Bagus Tapi Seret Gelar Juara Dunia

Manajer Repsol Honda, Alberto Puig tak setuju jika Desmosedici Ducati merupakan motor terbaik yang mentas di MotoGP 2021.

Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
Joe Klamar / AFP
(kiri) Pembalap Ducati Italia Francesco Bagnaia, pembalap Honda Spanyol Marc Marquez, pembalap Ducati-Pramac Spanyol Jorge Martin dan pembalap Yamaha Prancis Fabio Quartararo bersaing selama Grand Prix Sepeda Motor Austria di trek balap Red Bull Ring di Spielberg, Austria pada 15 Agustus, 2021. 

TRIBUNEWS.COM - Bos Repsol Honda, Alberto Puig memandang remeh kekuatan Ducati dan menyindir bagaimana kualitas pembalap mereka.

Sebagaimana yang diketahui, Ducati di MotoGP 2021 tengah memimpin klasemen sementara konstruktor tim.

Ia unggul sembilan poin dari Yamaha yang duduk di tangga kedua. Banyak kalangan mengklaim bahwa Desmosedici Ducati merupakan kuda besi paling fantastis di MotoGP 2021.

Hal itu merujuk bagaimana penampilan yang dipertontonkan deretan pembalap Ducati.

Baik rider tim satelit maupun pabrikan Ducati tampil konsisten untuk bersaing di grid terdepan.

Baca juga: Jadwal MotoGP 2021 Lengkap Jam Tayang Trans7 - Dampak Negatif Sisa Kegagalan Vinales di Yamaha

Baca juga: Rumput Ducati Lebih Hijau, Yamaha Tetap Iri meski Quartararo di Ambang Juara Dunia MotoGP 2021

Pembalap Honda Spanyol Marc Marquez (kiri) dan pembalap KTM Portugis Miguel Oliveira mengendarai motor mereka selama sesi latihan bebas kedua menjelang Grand Prix MotoGP San Marino di Misano World Circuit Marco-Simoncelli pada 17 September 2021 di Misano Adriatico, Italia.
Pembalap Honda Spanyol Marc Marquez (kiri) dan pembalap KTM Portugis Miguel Oliveira mengendarai motor mereka selama sesi latihan bebas kedua menjelang Grand Prix MotoGP San Marino di Misano World Circuit Marco-Simoncelli pada 17 September 2021 di Misano Adriatico, Italia. (ANDREAS SOLARO / AFP)

Meski demikian, ada satu yang menjadi sorotan. Desmosedici bukan lagi kuda besi yang sulit dikendalikan ataupun memiliki keunggulan di trek lurus saja.

Si Merah milik Ducati ini sudah banyak mengalami evolusi. Tunggangan milik Francesco Bagnaia dkk mulai menunjukkan bahwa penampilannya bisa 'ramah' dengan trek yang identik dengan M1 ataupun GSX-RR milik Suzuki.

Namun pendapat berbeda dilontarkan Alberto Puig. Manajer Repsol Honda itu menyebut adalah hal percuma bagi Ducati jika memiliki motor yang bagus namun tak kunjung bisa mengakhiri penantian dahaga gelar juara.

"Ducati memiliki motor yang semua orang katakan fantastis, tapi Kejuaraan Dunia terakhir dimenangkan oleh Stoner sejak lama (2007)," ejek Puig, seperti yang dikutip dari laman Motosan.

Puig menilai Ducati perlu membuktikan diri sebagai yang terbaik dengan melahirkan seorang pembalap juara dunia.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved