Breaking News:

Tiga Anggota Polri Ikut Kejuaraan Dunia Terjun Payung Dubai International Parachuting Championship

Indonesia mengikuti Kejuaraan Dunia Parasut 6th Dubai International Parachuting Championship yang diselenggarakan di Palm Jumeirah, Dubai, UAE pada ta

Editor: Toni Bramantoro
Dok. pribadi
Indonesia mengirimkan tim Terjun Payung ke Kejuaraan Dunia Parasut 6th Dubai International Parachuting Championship 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indonesia mengirimkan tim Terjun Payung ke Kejuaraan Dunia Parasut 6th Dubai International Parachuting Championship yang diselenggarakan di Palm Jumeirah, Dubai, UAE pada tanggal 07-18 Desember 2021. 

Kejuaraan ini merupakan event tahunan yang pada tahun ini diikuti oleh peserta dari 28 negara. Dalam event ini Indonesia mengirim 4 Team yang terdiri dari 2 (dua ) team nomor Ketepatan Mendarat (Accuracy Landing) Putera dan Puteri, 1 ( satu ) team nomor Kerja Sama di Udara / Formation Skydiving dan 1 team Indoor Skydiving.

Di tim Terjun Payung Indonesia tersebut terdapat tiga Anggota Polri yang mengikuti dalam Kejuaraan Dunia Terjun Payung. Mereka diantaranya, Audie Latuheru (Head Of Delegate), Penerjun Payung Senior Polri, Anjil Faozi, Atlet Ketepatan Mendarat dan H Ibrohim, atlet ketepatan mendarat (peraih medali emas PON Papua).

“Setelah melihat perolehan nilai sementara di Babak Pertama pada hari ini baik nomor Ketepatan Mendarat maupun Kerjasama di Udara, saya optimis Indonesia dapat mencetak prestasi di kejuaraan ini,” ungkap Audie Latuhe Ketua Delegasi Indonesia, Kombes Pol Audie Latuheru, Kamis (9/12/2021.

“Tentu saja ini merupakan suatu kebanggaan bagi Indonesia karena dengan keikutsertaan ini, Indonesia cukup diperhitungkan oleh negara-negara lain. Pada kesempatan ini saya juga menyampaikan terima kasih kepada Federasi Aero Sport Indonesia (FASI) yang telah mengakomodir tim Indonesia untuk mengikuti kejuaraan bergengsi ini,” tutur pria yang kini menjabat Analisa Kebijakan Madya Bidang Pidum Mabes Polri ini.

Audie turun langsung ikut terjun mendampingi atlit Ketepatan Mendarat Putera dan Puteri Indonesia saat melakukan terjun orientasi sambal memberikan motivasi.

Pada babak pertama, tim accuracy putra mencetak nilai baik dengan salah satu atlet mencetak nilai tertinggi yaitu 00 cm (Dead Center) atas nama Yudiana.

Tim accuracy putra pada kejuaraan ini diwakili atlet-atlet gabungan terbaik berdasarkan hasil Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua 2021 dari daerah DKI Jakarta, DI Yogyakarta dan Jawa Barat.

Sedangkan tim accuracy putri pada kejuaraan ini diwakili oleh atlet-atlet muda dari provinsi Banten yang memperoleh medali perak pada Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua 2021 yang juga merupakan anggota Wanita Angkatan Udara (Wara).

“Dengan kondisi angin yang kurang baik dan rasa demam panggung yang dirasakan atlet-atlet putri karena bertanding dengan para juara dunia, tapi kami optimis mereka memberikan hasil terbaik pada kejuaraan ini,” jelas Helmi Nange, Manajer Tim Accuracy Putri Indonesia.

Pada nomor Formation Skydiving (4-Way), tim Indonesia diwakili oleh peraih medali emas PON Papua 2021 dari tim daerah Papua yang diisi oleh atlet-atlet dari Kopassus TNI AD.

“Tim Formation Skydive telah berlatih keras untuk mempersiapkan diri pada kejuaraan ini dan kami optimis tim dapat bersaing dengan tim-tim negara lain,” ungkap Ardya Rifiantara Manajer Tim Formation Skydiving.

Selain itu Indonesia juga akan bertanding pada nomor Indoor Skydiving yang akan diwakili oleh tim provinsi Banten dengan atlet-atlet putra dari PASKHAS TNI AU. Pada nomor ini Indonesia mengikuti di kelas 4-Way Indoor dan 2-Way Indoor.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved