Hasil Rapat Lanjutan Komite Eksekutif PSSI Telurkan Empat Poin Penting

Ada poin penting yang menjadi fokus PSSI termasuk di antaranya program kerja terbagi menjadi tiga jangka pendek, menengah, dan jangka panjang.

Hasil Rapat Lanjutan Komite Eksekutif PSSI Telurkan Empat Poin Penting
Tribunnews.com/Reynas Abdila
Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi di kantor PSSI, Kuningan, Jakarta, Senin (14/11/2016). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi memimpin rapat lanjutan Komite Ekesekutif PSSI yang dilaksanakan di kawasan Rasuna Said, Kuningan, Jakarta, Senin (14/11/2016).

Hasil rapat yang berjalan tertutup dan dimulai sejak pukul 13.30 WIB menelurkan empat poin penting.

"Yang pertama tadi kami membahas masalah organisasi PSSI yang harus dibenahi agar tepat guna," ujar Edy Rahmayadi yang juga menjabat sebagai Pangkostrad aktif tersebut.

Sementara itu, lanjutnya, poin kedua adalah program kerja jangka pendek, menengah, dan jangka panjang sampai dengan gelaran Asian Games 2018.

"Yang ketiga pembahasan persoalan-persoalan yang kemarin tidak tersampaikan salah satunya Persebaya. Mengapa ada beberapa klub yang kena sanksi apakah mereka bisa dIputihkan," terannya.

Dijelaskan Edy bahwa nasib Persebaya bersama enam klub lainnya yang dicoret dari keanggotan PSSI bakal selesai selambat-lambatnya pada 8 Januari.

Pada tanggal tersebut rencananya akan dilaksanakan Kongres PSSI tahunan di Bandung.

"Ya, nanti kami menang sudah membahasnya tadi. Yang permasalahan ini harus selesai saat Kongres PSSI tahunan. Tapi Persebaya juga harus tetap bertindak profesional kalau salah ya salah," 

Terakhir, yang keempat, PSSI ingin skuat Garuda yang akan berjuang di Filipina dalam ajang Piala AFF 2016 dapat berjuang secara optimal.

"Seperti diketahui bersama kami akan memberangkatkan timnas ke Filipina. Ini perlu didukung penuh dari PSSI, target masuk sampai runner-up harus tercapai," paparnya. 

Rapat ini dihadiri para anggota Komite Eksekutif PSSI, Wakil Ketua Umum Joko Driyono, dan Sekjen Ade Wellington.

Penulis: Reynas Abdila
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved