Manajer Timnas Sebut Skuat Garuda Tak Butuh Luis Milla: Terlalu Mahal Tapi Minim Prestasi

Gaji yang tinggi menjadi salah satu kendala PSSI untuk kembali menunjuk Luis Milla sebagai pelatih Timnas Indonesia.

Manajer Timnas Sebut Skuat Garuda Tak Butuh Luis Milla: Terlalu Mahal Tapi Minim Prestasi
HERKA YANIS/TABLOID BOLA
Ekspresi pelatih timnas U-23 Indonesia, Luis Milla, seusai timnya tersingkir dari Asian Games 2018, Timnas U-23 Indonesia kalah adu penalti dari Uni Emirat Arab dalam pertandingan babak 16 besar sepak bola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti, Jumat (24/8/2018). 

TRIBUNNEWS.COM - Manajer Timnas Indonesia, Sumardji, menyatakan bahwa skuad Garuda tidak membutuhkan Luis Milla sebagai pelatih.

PSSI memang sedang didesak oleh pecinta sepak bola Tanah Air untuk mendepak Simon McMenemy dari kursi pelatih timnas Indonesia.

Nama Luis Milla pun kembali didengungkan para fans untuk mengambil alih jabatan Simon McMenemy.

Baca: Terkuak Misteri Penampakan Sepotong Tangan Rangkul Jokowi di Istana Merdeka Saat Foto Bareng Menteri

Baca: Sani Rizki Kalahkan Egy Maulana Vikri di TC Perdana Timnas U-23

Baca: Berita Populer Soal Persebaya: Penyebab Kekalahan Telak dari Persib

Mantan Pelatih Timnas Indonesia, Luis Milla
Mantan Pelatih Timnas Indonesia, Luis Milla ((Instagram / @luismillacoach))

Akan tetapi, keinginan suporter untuk kembali mendatangkan Luis Milla ke Indonesia tentu tidak akan dengan mudah dipenuhi oleh PSSI.

Gaji yang tinggi menjadi salah satu kendala PSSI untuk kembali menunjuk Luis Milla sebagai pelatih Timnas Indonesia.

Pelatih asal Spanyol itu dikabarkan menuntut gaji sekitar kurang lebih Rp 2 miliar perbulan.

PSSI selaku federasi sepak bola Indonesia tentu saja tidak sanggup membayar gaji Luis Milla yang dianggap terlalu mahal.

Akan tetapi, kabar terbaru menyebut bahwa Luis Milla bersedia menurunkan permintaan gajinya jika kembali diberi kesempatan melatih Timnas Indonesia.

Ekspresi pelatih timnas U-23 Indonesia, Luis Milla, seusai timnya tersingkir dari Asian Games 2018, Timnas U-23 Indonesia kalah adu penalti dari Uni Emirat Arab dalam pertandingan babak 16 besar sepak bola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti, Jumat (24/8/2018).
Ekspresi pelatih timnas U-23 Indonesia, Luis Milla, seusai timnya tersingkir dari Asian Games 2018, Timnas U-23 Indonesia kalah adu penalti dari Uni Emirat Arab dalam pertandingan babak 16 besar sepak bola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti, Jumat (24/8/2018). (HERKA YANIS/TABLOID BOLA)

Baca: Daftar Lengkap Tim yang Lolos ke Babak 8 Besar Liga 2 2019: 3 Tim Bisa Promosi ke Liga 1 Musim Depan

Baca: Sani Rizki Kalahkan Egy Maulana Vikri di TC Perdana Timnas U-23

Baca: Berita Populer Soal Persebaya: Penyebab Kekalahan Telak dari Persib

Sebelumnya, Luis Milla sempat didatangkan untuk menukangi Timnas Indonesia saat PSSI masih dipimpin Edy Rahmayadi pada awal 2017.

Eks-pemain Barcelona dan Real Madrid itu dikontrak dua tahun dengan dua agenda yang harus dilewatinya dengan target tinggi.

Halaman
123
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved