Breaking News:

Liga 1

Terungkap, Hal Ini yang Bikin Eks-Kiper Arema dan Timnas Berani Marahi Pemain Senior di Lapangan

Kurnia berpendapat bahwa kebanyakan pemain muda di Indonesia terlalu segan untuk beraksi dan berduel dengan seniornya.

AFF Suzuki Cup 2016
Penjaga gawang Indonesia Kurnia Meiga 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan kiper timnas Indonesia, Kurnia Meiga, mengaku berani mengomeli seniornya selama di lapangan demi kemenangan tim.

Mantan kiper timnas Indonesia, Kurnia Meiga, mengawali karier profesionalnya di usia yang sangat muda.

Kurnia menjalankan debut sebagai kiper profesional bersama Arema Indonesia dalam usia 19 tahun, yakni ketika mengikuti ISL 2009/2010.

Baca: Tiga Pemain Masa Depan Persib Jebolan Diklat: Kokoh di Belakang, Moncer di Depan

Saat itu, Kurnia masih menjadi kiper pelapis bagi Markus Horison yang merupakan kiper utama.

Baca: Mike Tyson Kegirangan Lihat Khabib Nurmagomedov Hilang Kontrol dan Dorong Lawannya

Namun pada putaran kedua, Markus memutuskan pindah ke Persib Bandung dan Kurnia Meiga didaulat sebagai kiper utama Singo Edan.

Hasilnya, Kurnia meraih gelar juara ISL 2009/2010 di musim pertamanya bersama Arema.

Dalam bincang-bincang bersama pemain Arema FC, Hanif Sjahbandi dan Rendy Juliansyah, Kurnia mengaku sempat minder ketika harus bermain dengan para seniornya.

Pasalnya, para seniornya saat itu dipenuhi dengan banyak pemain bintang yang juga berlabel timnas Indonesia.

Baca: Pelatih Persebaya: Sepakbola Tak Bisa Physical Distancing

Meski begitu, kiper terbaik Piala AFF 2016 tersebut tetap menjaga profesionalitasnya.

Menurutnya, hubungan senior junior seharusnya tidak berlaku ketika berada di dalam lapangan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved