Breaking News:

Liga 1

Satu di Antara SOP Liga 1 2021: Test Covid-19 Dilakukan di Hari yang Sama Dengan Pertandingan

Guna mendapatkan izin resmi, PSSI dan PT LIB siap menjabarkan bagaimana pertandingan berlangsung dengan penerapan protokol kesehatan ketat.

tribunnews.com/abdul majid
Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan saat diwawancarai setelah rapat dengan PT LIB di Kantor PT LIB Menara Mandiri, Sudirman, Jakarta, Kamis (4/1/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Federasi sepakbola Indonesia, PSSI bersama dengan operator kompetisi PT Liga Indonesia Baru (LIB) terus mematangkan persiapan guna menyambut kompetisi Liga 1 dan 2 2021.

Persiapan itu mereka fokuskan karena sejauh ini pihak Polri telah memberikan lampu hijau kompetisi bisa diadakan di tengah pandemi Covid-19.

Guna mendapatkan izin resmi, PSSI dan PT LIB siap menjabarkan bagaimana pertandingan berlangsung dengan penerapan protokol kesehatan ketat.

“Memang kemarin Dirut PT LIB dan Direktur Operasional ke Mabes Polri berkoordinasi untuk mencoba agar kompetisi berlanjut kembali. Memang sudah ada lampu hijau dari pihak kepolisian namun bukan semudah itu,” kata Iriawan, Kamis (4/1/2021).

“Ada beberapa yang jadi kewajiban kami, PSSI dan LIB. Itu adalah bagaimana agar clear dalam pertandingan terutama yang dikhawatirkan adanya kluster dalam pertandingan. Tapi insya Allah hari ini kami matangkan SOP di setiap pertandingan baik itu zona 1,2,3, dan 4,” sambungnya.

Selain menjabarkan secara presentasi, PSSI dan PT LIB menyiapkan pertandingan simulasi.

Dalam pertandingan simulasi itu diperlihatkan kapan pemain di tes covid-19 dan bagaimana penanganannya apabila ada pemain yang terinfeksi Covid-19.

“Kami akan simulasikan pertandingan, kemudian item-itemnya juga. menjelang pertandingan sore, itu jam 10 (pagi) swab dilakukan sehingga ke lapangan sudah ada hasilnya,” ujar Iriawan.

“Kalau ada yang positif langsung kami pisahkan, langsung karantina. Jadi sudah kami diskusikan dan sepakati swab antigen dilakukan pagi hari, jadi pertandingan jam 4 sore atau malam pemain sudah clear, begitu ada yang positif langsung kami pisahkan,” jelasnya.

Menurut Iriawan jika tes Covid dilakukan H-1 pertandingan, hal itu masih belum dirasa aman karena bisa saja pemain keluar pada malam harinya.

Lebih lanjut, pria yang akrab disapa Iwan Bule itu menjelaskan protokol kesehatan yang diterapkan telah mengacu pada panduan AFC dan FIFA kemudian disesuaikan dengan aturan yang ada di Indonesia.

Untuk jadwal kompetisi sendiri, pihaknya merencanakan bisa bergulir setelah lebaran; Mei atau Juni. Bahkan jika izin keluar dalam waktu dekat ini, turnamen pramusim bisa diadakan di Maret mendatang.

Penulis: Abdul Majid
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved