Breaking News:

Liga Eropa

Ini Kata Ole Gunnar Solskjaer Usai Manchester United Kalah Adu Penalti dari Villarreal

Solskjaer mengakui kekuatan Manchester United 'tidak muncul' di final Liga Eropa

KACPER PEMPEL / POOL / AFP
Solskjaer ketika laga Manchester United kontra Villarreal 

TRIBUNNEWS.COM, GDANKS- Solskjaer mengakui kekuatan Manchester United 'tidak muncul' di final Liga Eropa

David de Gea menjadi satu-satunya penendang penalti yang gagal dalam adu penalti yang dilakukan hingga penendang Ke-11 di Stadion Gdansk.

Villarreal memenangkan trofi Eropa pertama mereka.

Villarreal meraih kemenangan 11-10 melalui tendangan penalti setelah kedua belah pihak terkunci imbang 1-1 pada akhir perpanjangan di Polandia.

Striker Manchester United asal Uruguay Edinson Cavani bereaksi setelah menerima medalinya pada akhir final sepak bola UEFA Europa League 2021 antara Villarreal dari Spanyol dan Manchester United dari Inggris di Stadion Gdansk di kota Gdansk Polandia pada 26 Mei 2021.
Striker Manchester United asal Uruguay Edinson Cavani bereaksi setelah menerima medalinya pada akhir final sepak bola UEFA Europa League 2021 antara Villarreal dari Spanyol dan Manchester United dari Inggris di Stadion Gdansk di kota Gdansk Polandia pada 26 Mei 2021. (ALEKSANDRA SZMIGIEL / POOL / AFP)

Gerard Moreno membawa tim LaLiga unggul di babak pertama dengan gol ke-30-nya pada musim ini dan gol ke-82 untuk klub, menyamai rekor gol ke-82 yang diraih oleh Giuseppe Rossi.

Edinson Cavani menyamakan kedudukan 10 menit memasuki babak kedua, tetapi United tidak dapat mengklaim trofi pertama mereka.

Unai Emery, menjadi manajer pertama yang memenangkan Piala UEFA atau Liga Eropa UEFA empat kali, melampaui rekor Giovanni Trapattoni, setelah memenangkan kompetisi ini tiga kali bersama Sevilla.

Solskjaer tahu Setan Merah tidak cukup bagus dan harus menaikkan standar permainan mereka musim depan.

Gelandang Portugal Manchester United Bruno Fernandes (kanan ke-2) dihibur oleh gelandang Prancis Manchester United Paul Pogba (dari kanan ke-3) setelah kekalahan mereka selama pertandingan sepak bola final Liga Eropa UEFA antara Villarreal CF dan Manchester United di Stadion Gdansk di Gdansk pada 26 Mei, 2021.
Gelandang Portugal Manchester United Bruno Fernandes (kanan ke-2) dihibur oleh gelandang Prancis Manchester United Paul Pogba (dari kanan ke-3) setelah kekalahan mereka selama pertandingan sepak bola final Liga Eropa UEFA antara Villarreal CF dan Manchester United di Stadion Gdansk di Gdansk pada 26 Mei, 2021. (KACPER PEMPEL / POOL / AFP)

"Ini adalah ruang ganti yang tenang dan mengecewakan. Itulah sepak bola. Terkadang ditentukan dengan satu tendangan - dan itulah perbedaan antara menang dan kalah," kata Solskjaer mengatakan kepada BT Sport dikutip Dailymail.

"Kita harus belajar dari yang satu itu, bukan menikmati perasaan ini tetapi merasakan perasaan ini dan memastikan kita tidak merasakannya lagi," ucap Solskjaer.

"Kami tidak muncul. Kami tidak bermain sebaik yang kami bisa. Kami memulai dengan baik dan mereka mendapatkan gol, satu-satunya tembakan tepat sasaran. Kami kecewa karena kebobolan gol melalui set play".

"Kami menekan, kami menekan, kami mendapat gol. Setelah kami mencetak gol, kami tidak mengontrol permainan atau mendominasi seperti yang kami inginkan. Mereka menyulitkan kami, mereka menutup ruang. Kami memiliki mayoritas penguasaan bola. Mereka bertahan dengan baik. Kami tidak menciptakan peluang yang cukup besar. "

Bek Spanyol Villarreal Mario Gaspar (kanan) memeluk kiper Spanyol Manchester United David de Gea pada akhir final sepak bola Liga Eropa UEFA 2021 antara Villarreal Spanyol dan Manchester United Inggris di Stadion Gdansk di kota Gdansk Polandia pada 26 Mei 2021.
Bek Spanyol Villarreal Mario Gaspar (kanan) memeluk kiper Spanyol Manchester United David de Gea pada akhir final sepak bola Liga Eropa UEFA 2021 antara Villarreal Spanyol dan Manchester United Inggris di Stadion Gdansk di kota Gdansk Polandia pada 26 Mei 2021. (ALEKSANDRA SZMIGIEL / POOL / AFP)

Namun mantan striker Norwegia, yang membawa United finis di urutan kedua Liga Premier musim ini, berkata: "Sekarang bukan waktunya untuk menunjukkan apa yang telah saya lakukan secara berbeda. Tetapi ketika Anda keluar tanpa trofi, Anda belum melakukan semuanya dengan benar," katanya.

“Kami semakin dekat dan lebih dekat dan lebih baik. Kami hanya satu tendangan dari trofi dan malam yang baik. Kami harus memiliki keinginan untuk kembali tahun depan dan meningkat. Satu-satunya cara untuk mendapatkan margin adalah bekerja lebih keras dan lebih baik," katanya.

Penulis: Muhammad Barir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved