Breaking News:

Liga Italia

Gianluca Mancini, Tembok Kokoh AS Roma, Replikasi Materazzi yang Dicampakkan Italia

Gianluca Mancini, andalan Jose Mourinho di AS Roma, dicampakkan Roberto Mancini

Vincenzo PINTO / AFP
Bek Italia Roma Gianluca Mancini (kiri) merayakan gol penyama kedudukan dalam pertandingan sepak bola Serie A Italia AS Roma vs Inter Milan pada 10 Januari 2021 di stadion Olimpiade di Roma. Vincenzo PINTO / AFP 

TRIBUNNEWS.COM - Desa kecil yang sangat senyap di pintu keluar Florence-Pisa-Livorno bernama Montopoli in Val D'Arno, di sini, adalah tempat di mana Roberto Mancini memilih pemain untuk Euro 2021.

Di desa inilah Roberto Mancini menyiapkan cetak biru tim yang akhirnya menjadi juara ajang empat tahunan ini, dengan mengalahkan Inggris di Wembley.

Sayangnya dari 20 pemain yang dipanggil Roberto Mancini, putra terbaik dari Montopoli justru dicoret karena persaingan ketat di lini belakang.

Adalah Gianluca Mancini, pemain terakhir yang dicoret Roberto Mancini di hari pengumuman skuat yang berangkat ke Euro.

Gianluca Mancini pemain bertahan AS Roma
Gianluca Mancini pemain bertahan AS Roma (instagram @gianlumancio_23 Verified)

Baca juga: Bursa Transfer: Rekor Liverpool untuk Jude Bellingham, Thiago Alcantara ke AC Milan, Pedri ke MU

Baca juga: Lorenzo Pellegrini, Pangeran AS Roma, Ambisi 10 Scudetto, Permintaan Mou, Tolak Juventus & Arsenal

Tetapi berbeda dengan yang terjadi di Italia, di klubnya, AS Roma, Gianluca Mancini adalah salah satu pilar utama, jabatannya dalah wakil kapten dari Lorenzo Pellegrini.

Pemain berusia 25 tahun ini memang sangat vital di AS Roma, ia bisa bermain di berbagai posisi, dari gelandang bertahan, fullback hingga bek tengah.

Menariknya, di awal, sepak bola bukanlah tujuan utamanya.

Meskipun sebagai hobi, cita-cita dari Gianluca Mancini adalah petani zaitun yang menjadi khas orang Italia, namun di usia 6 tahun, Beppe Aurilia melihatnya bermain sepakbola bersama rekan sekolahnya.

Beppe Aurilia adalah pelatih di tim akademi Valdarno, bertemu dengan ayah Mancini.

Sang ayah bersikeras anaknya tidak bisa menjadi pemain bola karena terlalu kecil, tetapi dengan tegas Beppe Aurilia memaksanya untuk melepas sang anak karena talenta sepakbola yang dimiliki Mancini.

Halaman
1234
Penulis: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved