Liga Inggris

Uji Sentuhan Perdana Pelatih Jesse Marsch Jelang Laga Leeds United Vs Leicester, Pakai Cara Berbeda

Jeese Marsch mengaku respek dengan filosofi menyerang yang selalu ditunjukkan Marcelo Bielsa. Namun, dia menegaskan dirinya akan menempuh cara berbeda

Penulis: Deny Budiman
Editor: Muhammad Barir
instagram/bundesliga
Pelatih Jesse Marsch, mantan pelaih RB Leipzig yang kini menjadi pelatih Leeds United. 

TRIBUNNEWS.COM, LEICESTER- Jeese Marsch mengaku respek dengan filosofi menyerang yang selalu ditunjukkan Marcelo Bielsa.

Namun, dia menegaskan dirinya akan menempuh cara berbeda dalam menangani Leeds United.

Bielsa dipecat awal pekan ini setelah Leeds menuai rentetan hasil buruk yang membuat mereka terpuruk di posisi 16 klasemen sementara dengan 23 poin, hanya terpaut dua poin dari Burnley di posisi 18.

"Saya berbeda, saya adalah diri sendiri dan memiliki cara sendiri. Saya tidak harus menjadi Marcelo Bielsa. Lebih penting untuk menjadi saya dan membantu apa yang dibutuhkan tim ini untuk terus tumbuh," kata pelatih asal Amerika Serikat berusia 48 tahun ini.

Marsch menjelaskan telah mengikuti karier Bielsa dan menaruh hormat kepada pelatih asal Argentina tersebut. Ia mengaku banyak belajar dari apa yang telah dia lakukan.

Marsch ditunjuk sebagai pelatih anyar Leeds United pada 28 Februari lalu setelah didatangkan oleh direktur sepak bola Victor Orta.

Ia mengemban misi membawa The Peacocks untuk bertahan di Liga Inggris musim ini.

Sebelumnya, Marsch ditunjuk sebagai pelatih RB Leipzig menggantikan Julian Nagelsmann yang pindah ke Bayern Muenchen pada Juli 2021.

Namun ia hanya bertahan lima bulan setelah Die Rotten Bullen menelan hasil negatif di Liga Jerman dan Liga Champions.

Sebelum menjadi pelatih RB Leipzig, Marsch tercatat sukses bersama RB Salzburg dengan menjuarai kompetisi Liga Austria selama dua musim beruntun.

Selama melatih Leeds 3,5 musim, Bielsa identik dengan filosofi man-marking di setiap sudut permainan. Filosofi inilah yang akan dirombak oleh Marsch.

"Banyak tim sudah mengetahui cara menangkal man-marking. Itulah kenapa mungkin pola seperti itu jadi sulit berkembang saat ini," ujarnya.

"Tentu saja, saya tak akan memakai pola man-marking. Demikian juga dengan penguasaan bola, kita akan ciptakan taktik yang membuat momen transisi bola jadi lebih cepat, dan mengalir," ujarnya berkoar.

Filosofi baru dari Marsch ini akan diuji saat Leeds United menyambangi markas Leicester City, Stadion King Power dalam pekan ke-28 Liga Primer, Sabtu (5/3) malam nanti.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Klub
    D
    M
    S
    K
    GM
    GK
    -/+
    P
    1
    Arsenal
    20
    16
    2
    2
    45
    11
    28
    50
    2
    Manchester City
    21
    14
    3
    4
    53
    14
    32
    45
    3
    Manchester United
    21
    13
    3
    5
    34
    20
    8
    42
    4
    Newcastle
    21
    10
    10
    1
    34
    11
    22
    40
    5
    Tottenham
    22
    12
    3
    7
    41
    21
    10
    39
    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved