Paolo Di Canio Marah Dengan Sepakbola Italia Usai Gagal Tampil Di Piala Dunia Qatar

Paolo Di Canio mengungkapkan bahwa dia 'marah' dengan semua sepakbola Italia setelah kekalahan play-off Piala Dunia dari Makedonia Utara.

Penulis: Toni Bramantoro
zoom-inlihat foto Paolo Di Canio Marah Dengan Sepakbola Italia Usai Gagal Tampil Di Piala Dunia Qatar
net
Paolo Di Canio

TRIBUNNEWS.COM, ROMA - Mantan pemain Timnas Italia, Paolo Di Canio mengungkapkan bahwa dia 'marah' dengan semua sepakbola Italia setelah kekalahan play-off Piala Dunia dari Makedonia Utara.

Seperti diketahui, Azzurri menderita kekalahan 1-0 yang menghancurkan di Stadio Renzo Barbera, yang berarti mereka akan kehilangan peluang tampil di Piala Dunia mendatang di Qatar, situasi yang mengerikan setelah kejayaan Euro 2020 tahun lalu.

Berbicara kepada Sky Sports Italia, Di Canio bereaksi terhadap kekalahan melawan Makedonia Utara dan mengungkapkan kemarahannya terhadap sepak bola Italia secara keseluruhan.

“Tadi malam saya sangat tenang di sofa, mungkin terlalu banyak. Aku punya firasat akan berakhir seperti ini, aku langsung melihatnya. Melihat gambar-gambar itu lagi membuatku semakin marah. Ada terlalu banyak hiruk-pikuk dan kegugupan, bahkan Mancini sejak menit pertama hanya menunjukkan kesalahan sang pemain," ungkap Paolo di Canio.

“Saya yakin bahwa telur dadar akan dibuat, ada terlalu banyak kecemasan dan Makedonia tampil mengesankan di pertahanan, lalu pergi dan mencetak gol dalam serangan. Gol itu datang dari pemain yang punya kualitas, tapi tidak ditekan. Semua orang membiarkan dia melakukannya. Namun, setelah tenang, saya marah, saya marah dengan seluruh sepak bola Italia.”

Paolo di Canio kemudian menyarankan bahwa kesuksesan Italia di Kejuaraan Eropa tahun lalu secara signifikan lebih beruntung dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Saya tidak ingin meremehkan apa yang dilakukan Italia, mereka membuat kami bangga. Saya sering mengejek teman-teman bahasa Inggris saya. Kemudian setelah Euro 2020, ketika orang-orang kembali berbicara tentang sepak bola, semua orang mengira sebuah siklus telah dibuka, menyoroti apa yang telah kami capai. Tapi saya tidak pernah yakin," papar Paolo di Canio.

Paolo di Canio mengaku dalam hatinya, Italia beruntung saat tampil di Piala Eropa 2020 dengan Spanyol melalui adu penalti, dengan Inggris yang sama.

"Dan dengan Austria jika tempurung lutut Arnautovic tidak offside, kami akan tersingkir. Saya tidak ingin meremehkan, saya ulangi, tetapi kami tidak memiliki keunggulan. Kemarin Berardi membuat banyak kesalahan, saya tidak ingin menyalahkan dia, tetapi dia menderita dalam permainan. Bermain dengan seragam Sassuolo adalah satu hal, mengenakan seragam tim nasional adalah hal lain,” jelas Paolo di Canio.

Italia sekarang diakui Paolo di Canio memiliki beberapa tahun untuk merombak seluruh sistem sepakbola, dengan kompetisi besar berikutnya adalah Euro 2024 di Jerman.

"Ini akan menjadi Natal yang pahit bagi Azzurri, yang harus menonton Piala Dunia di Qatar dari pinggir lapangan," tandas Paolo di Canio.

Makedonia Utara sekarang akan menghadapi Portugal dalam pertandingan play-off terakhir untuk memutuskan tim mana yang akan lolos ke Piala Dunia mendatang.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Napoli
15
13
2
0
37
12
25
41
2
AC Milan
15
10
3
2
29
15
14
33
3
Juventus
15
9
4
2
24
7
17
31
4
Lazio
15
9
3
3
26
11
15
30
5
Inter Milan
15
10
0
5
34
22
12
30
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved