Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Profil Kurniawan Dwi Yulianto, Legenda Timnas Indonesia yang Jadi Anggota TGIPF Tragedi Kanjuruhan

Berikut profil Kurniawan Dwi Yulianto, mantan pemain Timnas Indonesia yang menjadi anggota Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF).

TRIBUN/HO
Berikut profil Kurniawan Dwi Yulianto, mantan pemain Timnas Indonesia yang menjadi anggota Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) Tragedi Kanjuruhan - Mantan penyerang Timnas Kurniawan Dwi Yulianto bermain bola dalam acara penutupan HIPMI Jaya Soccer Cup 2019 di Serenia Hills Soccer, Jakarta, Minggu (27/10/2019). Di sela penyelenggaraan HIPMI Jaya Cup 2019, dijalin juga kerjasama dengan APPI untuk program manajeman keuangan, kewirausahaan dan pendidikan bagi pesepakbola profesional di Indonesia yang menjadi anggota APPI. TRIBUNNEWS/HO 

TRIBUNNEWS.COM - Berikut profil Kurniawan Dwi Yulianto, mantan pemain Timnas Indonesia yang menjadi anggota Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) Tragedi Kanjuruhan.

Kurniawan Dwi Yulianto akan bekerja selama kurang lebih satu bulan sebagai anggota TGIPF untuk mengivestigasi tragedi Kanjuruhan yang menewaskan ratusan nyawa.

Kurniawan Dwi Yulianto adalah legenda hidup Timnas Indonesia yang kini meneruskan kariernya sebagai pelatih sepak bola.

Baca juga: Jokowi Beri Rp50 Juta, Kemensos Rp15 Juta untuk Keluarga Korban Meninggal Tragedi Kanjuruhan

Legenda sepakbola Indonesia, Kurniawan Dwi Yulianto saat ditemui di Triboon Mini Soccer, Jakarta, Jumat (30/9/2022). Tribunnews/Abdul Majid
Legenda sepakbola Indonesia, Kurniawan Dwi Yulianto saat ditemui di Triboon Mini Soccer, Jakarta, Jumat (30/9/2022). Tribunnews/Abdul Majid (Abdul Majid/Tribunnews.com)

Semasa masih menjadi pesepa kbola, Kurniawan berposisi sebagai striker.

Sudah ada 13 klub yang dibela oleh pria berjuluk Si Kurus itu sepanjang karier sepakbolanya.

Dari 13 klub itu, prestasi paling mentereng yang sukses ia torehkan adalah menjadi juara Liga Indonesia bersama PSM Makassar (1999/2000) dan Persebaya Surabaya (2004).

Sebagai seorang striker, Kurniawan memiliki naluri mencetak gol yang tinggi.

Di musim 1997/1998, Si Kurus keluar sebagai top skor Liga Indonesia.

Berkat ketajamannya di depan gawang, membuat nama Kurniawan menjadi striker andalan Timnas Indonesia di masa 1995 hingga 2005.

Bersama Timnas Indonesia, Si kurus berhasil mengantar Garuda meraih beberapa prestasi.

Diantaranya, Piala Kemerdekaan (2000), runner up Piala AFF (2000, 2004), dan medali perak SEA Games (1997).

Mantan pemain Timnas Kurniawan Dwi Yulianto memberikan arahan kepada peserta saat memberikan coaching clinic dalam gelaran MILO Football Championship 2019 Regional Bandung di Stadion Siliwangi, Kota Bandung, Sabtu (9/3/2019). Kompetisi sepak bola kelompok umur 11 tahun antar sekolah dasar tersebut berhasil dimenangkan MIN 2 Margasari setelah di final mengalahkan SDN Karangpawulang dengan skor 1-0. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Mantan pemain Timnas Kurniawan Dwi Yulianto memberikan arahan kepada peserta saat memberikan coaching clinic dalam gelaran MILO Football Championship 2019 Regional Bandung di Stadion Siliwangi, Kota Bandung, Sabtu (9/3/2019). Kompetisi sepak bola kelompok umur 11 tahun antar sekolah dasar tersebut berhasil dimenangkan MIN 2 Margasari setelah di final mengalahkan SDN Karangpawulang dengan skor 1-0. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Tak hanya itu, catatan golnya bersama Garuda juga terhitung begitu produktif.

Dilansir Transfermarkt, dari 59 caps, Kurniawan sukses mencetak 33 gol.

Torehan gol Kurniawan untuk Timnas Indonesia hanya kalah dari Bambang Pamungkas yang sukses melesatkan 35 gol.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Madura United
10
7
2
1
19
5
14
23
2
PSM Makasar
10
6
4
0
18
6
12
22
3
Persita
11
7
1
3
18
13
5
22
4
Bali United
11
7
0
4
22
13
9
21
5
Persija Jakarta
10
6
3
1
12
5
7
21
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved