Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Soal Desakan Laga Big Match Liga 1 Tak Digelar Malam Hari, Ini Penjelasan Sekjen PSSI

Satu di antara pemicu Tragedi Stadion Kanjuruhan pasca-laga Arema vs Persebaya adalah jam tanding malam yang diduga demi rating televisi

Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Sekretaris Jenderal (Sekjen) PSSI, Yunus Nusi (tengah), saat memberikan keterangan terkait Tragedi Kanjuruhan di Stadion Madya, Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (2/10/2022). Terkait Kerusuhan yang Terjadi PSSI akan menginvestigasi kasus tersebut serta Liga 1 dihentikan sementara namun Liga 2, Kualifikasi Piala Asia U-17 2023 tetap digelar. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

Desakan Laga Big Match Liga 1 Tak Digelar Malam Hari, Sekjen PSSI: Harus Diakomodir Federasi dan PT Liga

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTASekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi mengatakan tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang akan jadi evaluasi PSSI dan PT LIB.

Salah satunya mengenai pertandingan yang diadakan pada malam hari.

Seperti diketahui, pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya bergulir pada pukul 20.00 WIB. Pihak Kepolisian setempat pun sudah meminta agar pertandingan diadakan di sore hari.

Baca juga: Ridwal Kamil Soroti Soal Rating TV Laga Arema vs Persebaya, Panpel Sudah Ajukan Perubahan Jadwal

Baca juga: Pelatih Arema Javier Roca Menangis Cerita Tragedi Kanjuruhan, Aremania Meninggal di Pelukan Pemain

Akan tetapi, saat perundingan dengan panpel dan PT LIB, akhirnya pihak kepolisian menyetujui agar pertandingan diadakan pada pukul 20.00 WIB.

“Ya tentu dengan peristiwa ini, terjadi di malam hari lalu ada beberapa saran tentang keinginan untuk mempercepat atau tidak dilangsungkan di larut malam. Ini akan juga jadi pertimbangan yang baik, dan harus diakomodir oleh federasi dan PT LIB,” kata Yunus Nusi, Minggu (2/10/2022).

Soal jadwal, Yunus Nusi mengatakan bahwa jadwal yang dibuat sudah disetujui oleh semua pihak.

Baca juga: Kesaksian Striker Arema ke Media Spanyol, Abel Camara Lihat Suporter Meninggal di Ruang Ganti

Kericuhan suporter Areman FC yang bentrok melawan polisi buntut kekalahan Arema FC dalam pertandingan Liga 1 melawan Persebaya Surabaya dengan skor 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022) malam. Dalam bentrok ini polisi menembakkan gas air mata dan 127 suporter termasuk 2 polisi dilaporkan tewas.
Kericuhan suporter Areman FC yang bentrok melawan polisi buntut kekalahan Arema FC dalam pertandingan Liga 1 melawan Persebaya Surabaya dengan skor 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022) malam. Dalam bentrok ini polisi menembakkan gas air mata dan 127 suporter termasuk 2 polisi dilaporkan tewas. (Surya Malang/Purwanto)

Akan tetapi, munculnya insiden ini membuat pihaknya bakal melihat lagi mengenai penjadwalan.

Nantinya, setelah Liga 1 bergulir kembali, kemungkinan pertandingan-pertandingan besar yang diadakan di malam hari akan diubah ke sore hari.

Untuk saat ini, Liga 1 yang memasuki pekan ke-11 harus dihentikan selama satu pekan guna menghormati suasana berkabung sekaligus menunggu hasil investigasi kejadian tersebut.

“Sebelumnya ini telah jadi kesepahaman dan kesepakatan bersama pada semua stakeholder liga 1, PSSI, PT LIB, sponsor, klub, Panpel bahwa pelaksana itu sudah diatur sesuai jadwal yang telah di-share sampai dengan kompetisi ini berakhir,” terang Yunus Nusi.

“Akan tetapi di jalannya kompetisi terjadi beberapa hal terjadi yang tidak baik bagi kelangsungan Liga 1 dari aspek keamanan. Tentu ini jadi pertimbangan bagi PSSI dan PT LIB untuk mengakomodir penjadwalan,” pungkasnya.

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Klub
    D
    M
    S
    K
    GM
    GK
    -/+
    P
    1
    Persib
    19
    12
    3
    4
    32
    25
    6
    39
    2
    Persija Jakarta
    20
    11
    5
    4
    27
    11
    10
    38
    3
    PSM Makasar
    20
    10
    8
    2
    35
    8
    19
    38
    4
    Madura United
    20
    11
    3
    6
    26
    14
    8
    36
    5
    Bali United
    20
    11
    2
    7
    44
    21
    14
    35
    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved