Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Bung Towel Soroti Dugaan Lokalisir Kesalahan di Kanjuruhan, Kenapa Orang PSSI Tak Jadi Tersangka?

Secara struktur, menurut Bung Towel, PSSI yang memberi wewenang ke PT LIB sebagai operator liga seharusnya juga bertanggungjawab di Tragedi Kanjuruhan

AFP/JUNI KRISWANTO
Kelopak bunga ditinggalkan di sekitar selendang sepak bola, baju, dan boneka di tugu peringatan untuk mengenang para korban di luar stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur pada 5 Oktober 2022, menyusul penyerbuan yang menewaskan sedikitnya 131 orang dalam salah satu bencana paling mematikan di sejarah sepak bola. - Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada tanggal 5 Oktober bahwa ia akan memerintahkan audit semua stadion sepak bola di negara ini, bersumpah untuk menemukan akar penyebab salah satu bencana paling mematikan dalam sejarah olahraga. (Photo by JUNI KRISWANTO / AFP) 

Bung Towel Soroti Dugaan Lokalisir Kesalahan Tragedi Kanjuruhan, Kenapa Tak Ada Orang PSSI yang Jadi Tersangka? 

TRIBUNNEWS.COM - Pengamat sepak bola Tanah Air, Tommy Welly, menyoroti dugaan upaya melokalisir kesalahan hanya pada satu pihak pada Tragedi Kanjuruhan yang terjadi pasca-laga Arema vs Persebaya, Sabtu (1/10/2022).

Dugaan lokalisir kesalahan pada Tragedi Kanjuruhan, kata Tommy Welly, yaitu Komite Disiplin (Komdis) kepada panitia penyelenggara. 

Dia mengingatkan, PSSI jangan sampai melokalisir kesalahan hanya pada Panitia Pelaksana (Panpel) Arema FC dan federasi harus ikut bertanggung jawab pada tragedi Kanjuruhan.

Baca juga: Tragedi Kanjuruhan, Security Officer Perintahkan Steward Tinggalkan Pintu Stadion Saat Insiden

Baca juga: Jadi Tersangka, Ketua Panpel Arema vs Persebaya Buka Suara: Sudah Ingatkan Polisi Soal Gas Air Mata

Komisi Disiplin (Komdis) PSSI telah memutuskan bahwa Panpel Arema FC bersalah pada tragedi saat pertandingan Arema vs Persebaya tersebut.

Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo juga telah menetapkan enam tersangka dalam kejadian tersebut, termasuk Ketua Panpel Arema FC, AH, dan Dirut PT. LIB, AHL.

Meski begitu, Tommy Welly menduga, ada upaya melokalisir kesalahan hanya pada satu pihak.

"Kemarin waktu Komdis memutuskan hasil investigasi hanya Panpel, saya menduga jangan-jangan ini hanya ingin melokalisir yang salah, di Panpel saja," ujar sang pengamat dikutip dari sebuah acara debat di MetroTV pada Kamis (6/10/2022) malam WIB.

Baca juga: Dirut PT LIB Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Bung Towel Sebut Masuk Akal, PSSI Hormati Proses

Debat panas, bung Towel tuntut Ketum PSSI mundur, Ahmad Riyadh singgung hak seseorang
Debat panas, bung Towel tuntut Ketum PSSI mundur, Ahmad Riyadh singgung hak seseorang (YouTube metrotvnews)

Walau ia menyebut pada akhirnya Kapolri juga telah menyatakan Direktur PT LIB sebagai tersangka, hal ini tak membuat PSSI seharusnya lepas tanggung jawab.

"Maksudnya, lokalisir di sini adalah jadi hanya Panpel saja yang bersalah," tambah pria yang akrab disapa Bung Towel tersebut.

Bung Towel juga mengatakan ada pasal yang membuat PSSI bisa melepas tanggung jawab, jadi federasi seakan-akan melempar seluruh tanggung jawabnya pada Panpel.

Namun menurut Bung Towel, melihat jumlah korban dan skala dari tragedi ini, seharusnya pendekatan investigasi terhadap tragedi ini tidak bisa dilakukan dengan cara biasa.

"Buat saya ini tidak boleh sekedar kasus biasa, kasus disiplin dalam sepak bola yang biasa ditangani oleh Komdis," tambah Bung Towel yang mengatakan ini kasus luar biasa (extraordinary).

"Dalam sejarah sepak bola modern, semua mata lihat Indonesia dengan jumlah korban yang begitu luar biasa, artinya pendekatan kita tidak boleh normal seperti itu," kata Bung Towel.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Madura United
10
7
2
1
19
5
14
23
2
PSM Makasar
10
6
4
0
18
6
12
22
3
Persita
11
7
1
3
18
13
5
22
4
Bali United
11
7
0
4
22
13
9
21
5
Persija Jakarta
10
6
3
1
12
5
7
21
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved