Studi Ungkap Wireless Charching Perpendek Umur Baterai Ponsel

Wireless charging alias pengisian baterai nirkabel sudah menjadi fitur yang umum ditemukan di ponsel masa kini, khususnya kelas flagship.

Studi Ungkap Wireless Charching Perpendek Umur Baterai Ponsel
IST
Wireless Charging

TRIBUNNEWS.COM - Wireless charging alias pengisian baterai nirkabel sudah menjadi fitur yang umum ditemukan di ponsel masa kini, khususnya kelas flagship.

Meski praktis, metode ini ternyata bisa mengurangi umur baterai. Setidaknya itulah temuan sebuah studi yang dilakukan oleh komunitas American Chemical Society (ACS).

Dalam laporan studinya, ACS memaparkan hasil uji perangkat iPhone 8 dengan charger berkabel dan wireless charger berstandar Qi.

Dari sini ditemukan bahwa pengisian baterai secara nirkabel ternyata menimbulkan panas lebih tinggi dibandingkan charger berkabel konvensional.

Suhu berlebih diketahui merupakan "musuh" baterai.

"Temperatur bisa mempengaruhi state-of-health baterai dengan signifikan selama masa pakainya," tulis ACS.

Baca: KRONOLOGI AWAL Pecahnya Kerusuhan di Manokwari hingga Kondisi Papua Terkini

Dengan kata lain, semakin panas baterai, maka umurnya juga akan semakin berkurang. Kenapa pengisian baterai nirkabel menghasilkan panas lebih tinggi?

ACS mengatakan sebabnya antara lain karena wireless charger mengalami kontak fisik dengan ponsel. Padahal, baik charger maupun ponsel sama-sama menghasilkan panas.

Baca: Spesifikasi Samsung Galaxy A10s, Dilengkapi Baterai 4.000 mAh, Ini Perbandingannya dengan Galaxy A10

Walhasil, suhu pun meningkat. Thermal imaging dalam studi American Chemical Society memperlihatkan iPhone 8 yang diisi baterainya dengan wireless charging mengalami panas lebih tinggi dibanding charger berkabel.

Apabila posisinya meleset, panas yang timbul lebih tinggi lagi. (American Chemical Society) Kondisinya akan bertambah buruk apabila ponsel tidak ditempatkan tepat di tengah wireless charger, misalnya terlalu ke pinggir sehingga meleset dari kumparan (coil) pengisi daya.

Ini akan memaksa pengisi daya nirkabel meningkatkan keluaran daya untuk mengkompensasi sehingga lebih jauh menaikkan suhu.

Karena itu, apabila menggunakan wireless charger, sebaiknya tempatkan ponsel di posisi ideal dan jangan memakainya selagi mengisi baterai (parasitic load) karena hal ini juga bisa berkontribusi mengurangi umur batera.

Sebagaimana dirangkum dari Phone Arena, Senin (19/8/2019), studi ACS tidak menjelaskan soal efek reverse wireless charging di mana ponsel mengsi daya perangkat lain secara nirkabel. Tak disinggung pula soal fast charging.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Studi: Wireless Charging Bisa Mengurangi Umur Baterai Ponsel" 

Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved