Breaking News:

Fintech Amartha Bukukan 100 Persen Repayment Rate di Area Sumatera

Amartha memperketat algoritma credit scoring dan seleksi pencairan berdasarkan wilayah persebaran Covid-19

IST
Pengusaha kerajinan bambu, penerima pembiayaan modal kerja dan pemberdayaan perempuan pengusaha mikro di desa dari Amartha fintech. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Amartha Mikro Fintek (Amartha), sebagai pionir fintech peer to peer lending dengan fokus pada pembiayaan modal kerja dan pemberdayaan perempuan pengusaha mikro di desa, mencatatkan Tingkat Keberhasilan Pengembalian (TKB) atau repayment rate, dengan nilai riil di posisi 100% di Wilayah Sumatera pada Semester I/2020.

“Kberhasilan pengembalian 100 persen mencerminkan saat ini telah terjadi kebangkitan ekonomi di desa khususnya wilayah Sumatera," ungkap Andi Taufan Garuda Putra, Pendiri dan CEO Amartha kepada Tribunnews, Rabu, 29 Juli 2020.

Andi menjelaskan, keberhasilan tersebut terlihat dari TKB wilayah Sumatera di posisi 100% pada Semester I/2020. "Hanya terjadi sedikit penurunan sebanyak 2% pada Mei 2020, namun pada Juni 2020 hingga saat ini telah kembali di posisi 100 persen," ujarnya.

Amartha berekspansi ke wilayah Sumatera pada Januari 2020. Wilayah Sumatera menjadi wilayah ekspansi ke tiga setelah Jawa dan Sulawesi.

Hingga saat ini, Amartha telah menyalurkan Rp 78 Miliar kepada 18,399 Mitra di Provinsi Lampung, Riau, Sumatera Barat, Sumatera Selatan dan Sumatera Utara.

Andi Taufan menambahkan, TKB yang sangat baik ini dipengaruhi oleh karakter sosial dan budaya masyarakat Sumatera yang tangguh dan memiliki rasa gotong royong yang tinggi antar anggota kelompok Majelis Amartha.

Selain itu, peran Petugas Lapangan Amartha yang giat memberikan pendampingan usaha di tiap minggunya, memberikan kepercayaan diri bagi para Mitra untuk terus mengembangkan usaha dalam masa pandemi Covid-19 saat ini.

Baca: Cara Amartha Dukung Kebangkitan Ekonomi Desa di Era New Normal

Wilayah Sumatera menjadi wilayah dengan TKB terbaik bila dibandingkan dengan wilayah Jawa dan Sulawesi.

Pada Mei 2020, terjadi penurunan TKB di wilayah Jawa dan wilayah Sulawesi sebagai dampak ekonomi dari pandemi. Dengan ditunjang kinerja Sumatera ini, maka secara akumulatif TKB Amartha tetap terjaga di posisi 99,04%.

Baca: Kantongi Izin OJK, Fintech Esta Kapital Luncurkan Aplikasi Baru

TKB Amartha dapat terjaga dengan baik karena sejak April 2020 Amartha telah menerapkan kebijakan pendanaan berdasarkan pemetaan daerah dan jenis usaha.

Amartha memperketat algoritma credit scoring dan seleksi pencairan berdasarkan wilayah persebaran Covid-19, sehingga di wilayah zona merah tidak dilakukan pencairan baru.

Pada zona kuning diberlakukan kebijakan titip bayar tanpa perkumpulan majelis. Sementara untuk wilayah zona hijau, pencairan dan pelayanan dilakukan secara normal dengan memperhatikan protokol kesehatan yang berlaku.

Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved