Khofifah Ungkap Pemerintah akan Bangun Kereta Gantung di Gunung Bromo

Dengan adanya kereta gantung tersebut, diharapkan fasilitas satu ini bisa memudahkan dan juga membuat nyaman para wisawatan

Khofifah Ungkap Pemerintah akan Bangun Kereta Gantung di Gunung Bromo
TRIBUN JATENG/TRIBUN JATENG/HERMAWAN HANDAKA
Wisata keindahan sunrise Gunung Bromo yang berada di Jawa Timur memang sudah tidak diragukan lagi. Rasa lelah dan udara dingin yang menusuk tulang selama perjalanan terbayar setelah sampai di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru yang berada di Kabupaten Pasuruhan, Jawa Timur. TRIBUN JATENG/Hermawan Handaka 

TRIBUNNEWS.COM - Bukan sebuah rahasia lagi, Gunung Bromo selama ini dianggap menjadi salah satu magnet sektor pariwisata yang mampu mendatangkan banyak wisatawan, entah dari dalam maupun luar negeri untuk mengunjungi Jawa Timur.

Nggak heran, gunung yang berada di empat wilayah kabupaten (Probolinggo, Pasuruan, Malang, dan Lumajang) sekaligus tersebut memang dikenal memiliki keindahan panorama pada pagi hari, khususnya ketika matahari terbit.

Berkaca dari hal itu lah, pemerintah dikabarkan bakal segera menyediakan sarana kereta gantung di Gunung Bromo dalam waktu dekat guna meningkatkan layanan serta daya tarik objek wisata pada kawasan Bromo-Tengger-Semeru.

Dengan adanya kereta gantung tersebut, diharapkan fasilitas satu ini bisa memudahkan dan juga membuat nyaman para wisawatan yang sengaja berkunjung ke Gunung Bromo untuk menikmati sunrise.

 Rencanan mengenai pengadaan kereta gantung di Gunung Bromo sendiri dijelaskan oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, yang mengatakan bahwa pengembangan kawasan wisata Bromo-Tengger-Semeru sudah masuk dalam proyek strategis nasional (PSN).

Baca: Curhat Turis Thailand Digetok Tarif Gila Pas ke Bromo Viral Pagi Ini di Facebook Ada Mafia di Sini

"Selama ini wisatawan yang ingin melihat sunrise harus berangkat jam 02.00 dini hari dan akses jalannya sangat kecil untuk menuju ke atas," ujar Khofifah pada Rabu (10/7), seperti yang dikutip dari Tribun Jatim.

Lebih lanjut, pengadaan kereta gantung tersebut nantinya akan menggandeng investor asal Swiss, mengingat negara tersebut sudah memilki cukup pengalaman dalam menyiapkan fasilitas satu ini.

"Menurut kepala Bappenas, investor dari Swiss siap untuk support, kebetulan Swiss juga memiliki pengalaman cukup advanced untuk menyiapkan kereta gantung," terangnya lebih lanjut.

Nggak cuma itu, pemerintah kini juga tengah merumuskan untuk memperluas akses untuk bisa menuju kawasan Gunung Bromo, yaitu dengan cara perluasan akses dan pendalaman kedalaman pelabuhan Tanjung Tembaga di Probolinggo.

"Jadi, akan nyambung dengan wisata Bromo-Tengger-Semeru. Harapannya jika kapal tersebut sudah masuk ke Probolinggo, maka dia akan masuk juga ke Pelabuhan Kalianget di Sumenep," tutup Khofifah.

Editor: Fajar Anjungroso
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved