Storynomics Tourism, Metode Baru untuk Pacu Pariwisata 5 Kawasan Destinasi Superprioritas Indonesia

Toba adalah salah satu dari lima kawasan destinasi superprioritas, selain Borobudur, Manado, Mandalika, dan Labuan Bajo.

Storynomics Tourism, Metode Baru untuk Pacu Pariwisata 5 Kawasan Destinasi Superprioritas Indonesia
BPMI Setpres/Kris
Presiden Joko Widodo menginginkan agar kawasan Danau Toba bisa menjadi kawasan wisata berkelas. Namun demikian, banyak hal yang masih harus diperbaiki sebelum danau vulkanik terbesar di dunia itu menjadi salah satu destinasi wisata yang wajib dikunjungi. 

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA – Formula baru storynomics tourism bakal digunakan untuk mengakselerasi percepatan pembangunan wisata di lima kawasan destinasi superprioritas.

Hal itu mengemuka saat kunjungan Presiden Joko Widodo ke sejumlah destinasi di kawasan Danau Toba, Sumatera Utara pada 29-31 Juli 2019 lalu.

Toba adalah salah satu dari lima kawasan destinasi superprioritas, selain Borobudur, Manado, Mandalika, dan Labuan Bajo.

Koordinator Tim Quick Win 5 Destinasi Super-Prioritas Pariwisata, Irfan Wahid adalah yang pertama kali memperkenalkan skema storynomics tourism tersebut.

“Kami memperkenalkan formula Storynomics Tourism. Sebuah pendekatan pariwisata yang mengedepankan narasi, konten kreatif, dan living culture serta menggunakan kekuatan budaya sebagai DNA destinasi,” kata Ipang Wahid, sapaan akrab Irfan Wahid dalam pernyataannya, Kamis(1/8/2019).

Ipang mencontohkan, kisah-kisah dari kawasan Danau Toba sejatinya begitu banyak namun tak pernah digarap dengan benar-benar optimal.

”Kita memiliki kekayaan sejarah, budaya, dan alam yang begitu banyak namun masih sangat minim informasi maupun konten yang menceritakan tentang hal-hal tersebut. Seperti contohnya yang kita alami selama berada di Toba,” katanya.

Selain itu, kata Ipang, storynomics tourism juga akan memanfaatkan fakta sejarah bahwa Toba merupakan hasil dari letusan gunung berapi maha dahsyat nomor ketiga di dunia yang menyusutkan populasi dunia sampai 60% pada saat itu.

"Selain itu, storynomics tourism juga perlu mengangkat budaya Batak yang begitu luar biasa yang selama ini kurang terbangun narasinya dengan baik,” kata Ipang yang berpengalaman puluhan tahun di industri branding.

Ipang mengatakan, pariwisata tak bisa lepas dari awareness dan experience. Outputnya adalah testimoni, baik positif maupun negatif.

"Awareness berkaitan dengan marketing, sedangkan experience berkaitan dengan faktor aksesibilitas, amenitas, dan atraksi (3A) yang melekat ke setiap destinasi-destinasi wisata. Kedua hal tersebut harus menjadi satu kesatuan yang padu,” katanya.

Saat ini, kata Ipang, pihaknya telah berhasil memetakan sekitar 28 titik destinasi wisata di kawasan Toba yang akan dibagi ke dalam empat klaster. Ke depannya, empat klaster tersebut akan dibantu untuk mempersiapkan kebutuhan 3A-nya.

“Targetnya, semua akan dipersiapkan selama 6 bulan kedepan dan siap untuk dipasarkan dalam musim liburan akhir tahun,” katanya.(Willy Widianto)

Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved