Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Mengapa Diaspora Politik NU Harus Diakhiri?

Persebaran kader NU di luar PKB bisa disebut sebagai diaspora politik warga Nahdliyyin

Istimewa
KH. Imam Jazuli, Lc. MA, alumni Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri; Alumni Universitas Al-Azhar, Mesir, Dept. Theology and Philosophy; Alumni Universiti Kebangsaan Malaysia, Dept. Politic and Strategy; Alumni Universiti Malaya, Dept. International Strategic and Defence Studies; Pengasuh Pondok Pesantren Bina Insan Mulia, Cirebon; Wakil Ketua Pimpinan Pusat Rabithah Ma’ahid Islamiyah (Asosiasi Pondok Pesantren se-Indonesia); Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Periode 2010-2015. 

Mengapa Diaspora Politik NU Harus Diakhiri?

Oleh KH. Imam Jazuli, Lc., M.A*

TRIBUNNEWS.COM - Nahdlatul Ulama (NU) sebagai organisasi kemasyarakatan telah memainkan peran penting politik kebangsaan. Peran substansial ini membuat NU tidak dapat sepenuhnya dijauhkan dari politik praktis. KH. Abdurrahman Wahid (alm.), misalnya, mendirikan partai (PKB) demi mewujudkan cita-cita mulia politik kebangsaannya.

Hingga hari ini, telah banyak ulama dan kiai NU juga berperan strategis dalam partai politik selain PKB. Bahkan, KH. Solahuddin Wahid (Gus Sholah), adik Gus Dur, menyadari hubungan erat NU dan politik. Pada tahun 2019, Gus Sholah mengatakan, “NU terlalu besar untuk diwadahi oleh PKB.”

Di tahun 2021, fenomena mengejutkan terjadi depan mata kita, di mana ada 109 Kepala Daerah yang berangkat dari PDI-P adalah kader-kader terbaik NU. Fenomena ini menurut Gus Mis ( Zuhairi Misrwai), cendikiawan NU dan politisi PDI-P, adalah peristiwa terbesar bila dibandingkan dengan parpol lain se-Indonesia. PDI-P jauh lebih berhasil mengantarkan kader NU pada kursi kekuasaan.

Persebaran kader NU di luar PKB kita sebut sebagai diaspora politik warga Nahdliyyin. Ada lima (5) pertimbangan mengapa diaspora di berbagai parpol ini perlu dikaji ulang. Pertama, kita telah menyaksikan perubahan politik (political change). Paska runtuhnya Orde Baru Soeharto,  naluri politik umat muslim umumnya dan Nahdliyyin khususnya  berhamburan. Tali kekang itu putus, membuat setiap orang bebas membangun afiliasi politik.

Sejak era reformasi,  tidak relevan lagi adanya arus politik sentralisasi. Buktinya, tumbuh subur partai politik. Di level mikro-personal, tidak ada batasan apapun bagi setiap insan politik untuk berafiliasi pada partai tertentu. Bahkan, setiap individu berhak mendirikan partai-partai baru, sekalipun tidak ada jaminan mampu menjadi corong politik baru.

Namun, kontribusi kader NU pada Jam'iyyah pada Pilpres 2019 belum kentara. Buktinya, NU sempat meradang karena nyaris tidak dapat jatah Menteri. Bahkan, NU blak-blakan minta jatah Menteri, karena suara Nahdhiyyin ke Jokowi tidak gratis. Inilah alasan kuat politik diaspora pada Pilpres 2024 nanti tidak lagi efektif bagi kepentingan NU.

Kedua, diaspora politik ini sudah menjadi perilaku kolektif (collective action), baik cendikiawan maupun warga NU. Sebagai bentuk perilaku kolektif, di dalamnya tersimpan rasionalisasi dan argumentasi kuat, baik kepentingan personal, kelompok, ataupun idealisme personal. Setiap individu memiliki alasan masing-masing mengapa memilih Golkar, PDI-P, Gerindra, atau lainnya. Juga ada alasan kuat untuk tidak bergabung ke dalam gerbong PKB, yang didirikan oleh Gus Dur.

Di sisi lain, diaspora semacam ini adalah bahasa simbolik solidaritas Nahdliyyin yang rapuh, khususnya dalam kepentingan politik praktis. Diaspora memang ideal di satu sisi, tetapi merugikan di sisi lain. Berbagai parpol yang memperebutkan suara Nahdhiyyin memang meningkatkan citra ormas, tetapi merapuhkan solidaritas jam'iyyah NU. Kemudian dengan bangga para elite menyebutnya sebagai ajang kebebasan berpendapat dan berserikat.

Halaman
12
Editor: Husein Sanusi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved