Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Southeast Asia Breast Cancer Symposium 2021: Semua Negara Beradaptasi Tangani Kanker Payudara

SEBUAH FORUM global para tenaga medis profesional di bidang kanker Payudara berkumpul pada sebuah Annual Southeast Asia Breast Cancer Symposium (SEABC

Dok. YKPI
Indonesia menjadi tuan rumah Simposium tahunan se Asia Tenggara yang berlangsung, Sabtu (31/7/2021) dengan dimulainya Diskusi Panel yang pertama, secara virtual. 

SEBUAH FORUM global para tenaga medis profesional di bidang kanker Payudara berkumpul pada sebuah Annual South East Asia Breast Cancer Symposium (SEABCS) 2021.

Indonesia yang menjadi tuan rumah pada Simposium tahunan se Asia Tenggara ini mulai berlangsung pagi ini, Sabtu (31/7/2021) dengan dimulainya Diskusi Panel yang pertama.

Diikuti oleh LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat), Pejabat Pemerintah, Penyintas Kanker Payudara, Pengasuh, Relawan, Profesional Perawatan Kesehatan, dan Pekerja Sosial simposium ini dilakukan dalam bentuk virtual.

Dalam tema pertama yang dibahas adalah Pembentukan Kebijakan yang Efektif, Meningkatkan Kehidupan di masa Pandemi ini.

Sebagai moderator topik ini adalah Carolyn Taylor sebagai pendiri Global Focus on Cancer dan Gadis Parengkuan dari Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI).

YKPI sebagai tuan rumah SEABCS ini sangat serius dan fokus dalam beberapa bulan terakhir telah menyiapkan program ini.

Secara khusus Linda Agum Gumelar selaku ketua umum YKPI mengatakan kepada sahabat-sahabat dari luar Indonesia, terimakasih bisa bergabung untuk berbagi informasi tentang pengalaman-pengalaman dalam hal kebijakan yang efektif untuk meningkatkan kualitas hidup sesuai dengan tema panel diskusi kita yaitu Effective Policy Shaping, Improving Lives.”

Dalam diskusi panel hari sabtu ini, perwakilan Negara negara-negara peserta seperti Kamboja, Malaysia, Myanmar, Thailand, Vietnam, Singapore, Philipina, Laos termasuk Indonesia berbagi pengalaman dari kegiatan yang mulai berlangsung dari pukul 09.00 sampai 16.00 WIB ini.

Terdapat tiga klaster diskusi panel, masing-masing dengan tema berbeda dan diikuti oleh perwakilan semua negara yang berkepentingan. Seperti yang dibahas pada Klaster 1 dihari pertama ini yaitu Pembelajaran Utama Dari Pandemi Covid-19 untuk Memperkuat Kolaborasi dan Transformasi Pengendalian Kanker Payudara, disetiap wilayah yang dimoderatori oleh Carolyn Taylor (Global Focus on Cancer) dari USA dan Dr. M. Yadi Permana( ISSO) Indonesia.

Didalam sesi pertama ini para pembicara yang terdiri dari Ning Anhar, Wakil Ketua Yayasan Kanker Payudara Indonesia, Carolyn Taylor, Pendiri Global Focus on Cancer, Dr. Emi Nurjasmi M.Kes., Ketua Ikatan Bidan Indonesia dan Ranjit Kaur, Ketua Breast Cancer Welfare Association mendiskusikan banyaknya pasien kanker payudara yang terganggu pengobatannya karena enggan untuk mendatangi penyedia jasa kesehatan seperti rumah sakit. Hal ini didorong akibat kekhawatiran mereka yang besar akan penularan Virus Corona khususnya karena kanker merupakan salah satu komorbid kematian akibat Covid-19.

Halaman
123
Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved