Tribunners / Citizen Journalism

Mini Series 'Banyu Mencari Makna', Kampanye Pentingnya Waduk di Indonesia

Dalam mini seri Banyu : Mencari Makna diceritakan seorang mahasiswa Bernama Banyu yang berusaha menjaga dan mengembangkan bendungan air di desanya.

Editor: Hasanudin Aco
Ist
Direktur Bina Operasi dan Pemeliharaan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Adenan Rasyid, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), di Jakarta, Sabtu (25/6/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah terus mendorong kesadaran masyarakat tentang arti penting waduk dan bendungan dalam pengelolaan sumber daya air.

Salah satunya melalui peluncuran film mini series bertajuk "Banyu Mencari Makna".

"Kita anggap (film) itu paling cepat sampai ke informasi ke masyarakat. Kita putar seminggu dua kali, dengan melibatkan anak-anak muda yang lebih peduli. Kita ingin kepedulian terhadap bendungan mulai dari usia dini," ujar Adenan Rasyid, Direktur Bina Operasi dan Pemeliharaan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Jakarta, Sabtu (25/6/2022).

Dalam mini seri Banyu Mencari Makna diceritakan seorang mahasiswa Bernama Banyu yang berusaha menjaga dan mengembangkan bendungan air di desanya.

Baca juga: Kementerian PUPR: HUNI Tingkatkan Kompetensi UMKM Bidang Konstruksi

Dalam perjalananya, Banyu menemukan berbagai persoalan mulai dari sikap masyarakat yang acuh tak acuh terhadap arti penting bendungan air hingga harus berhadapan dengan mereka yang seenaknya memanfaatkan bendungan untuk kepentingan pribadi tanpa memperhatikan kelestariannya.

Lokasi pengambilan gambar ini dilakukan di Bendungan Cacaban, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah.

Adenan mengungkapkan pengelolaan bendungan air di Indonesia kerapkali bermasalah.

Mulai dari persoalan pendangkalan, pengalihfungsi lahan di hulu sehingga mengurangi debit air, hingga munculnya keramba-keramba liar.

Berbagai macam persoalan tersebut membutuhkan perhatian serius dari para pemangku kepentingan baik dari unsur pemerintah maupun masyarakat.

"Makanya kita pilih media audio visual, untuk bisa (menyampaikan pesan) ke masyarakat. Pesannya adalah bahwa bendungan ini harus kita kelola, kita lestarikan karena ini bukan untuk kita saja, tapi untuk anak cucu kita," katanya.

Halaman
12

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com

KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved