Tribunners / Citizen Journalism

Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Tragedi Kanjuruhan dan Wacana Ketua Umum PSSI Mundur

Dalam era kepemimpinan pria yang akrab disapa Iwan Bule ini, kebanyakan kasus dilatarbelakangi kekerasan berupa pengeroyokan.

Editor: Hasanudin Aco
Surya Malang/Purwanto
Kericuhan suporter Areman FC yang bentrok melawan polisi buntut kekalahan Arema FC dalam pertandingan Liga 1 melawan Persebaya Surabaya dengan skor 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022) malam. Dalam bentrok ini polisi menembakkan gas air mata dan 127 suporter termasuk 2 polisi dilaporkan tewas. 

Oleh: Rusman Madjulekka

TRIBUNNEWS.COM - “Berulang kali aku mencoba, S'lalu untuk mengingatkan. Tapi semua hilanglah sudah ditelan dusta, tinggal cerita….."

Demikian lirik penyanyi legendaris Betharia Sonata dalam lagu “Hati yang Luka.”

Agaknya Betharia Sonata tidak berlebihan.

Penggalan lirik lagu yang populer ditahun 1980-an tersebut sedikit menggambarkan potret berbagai insiden dan tragedi persepakbolaan nasional yang terus berulang kali terjadi hingga menewaskan nyawa suporter.

Sejak Mochamad Iriawan terpilih menjadi Ketua Umum PSSI pada November 2019, pembahasan publik tak pernah sepi menyoal topik yang ramai belakangan.

Baca juga: Sudah Dihubungi FIFA Soal Kerusuhan Di Stadion Kanjuruhan, Ini Kata Sekjen PSSI

Apalagi kalau bukan kerusuhan dan insiden kekerasan suporter yang telah membuat banyak korban jiwa berjatuhan.

Yang terakhir “Tragedi Kanjuruhan” yang dikabarkan menewaskan 129 suporter tuan rumah Arema Malang pasca laga derby Jawa Timur melawan Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/2022) malam.

Dan ratusan supporter lainnya mengalami luka-luka dan dilarikan ke rumah sakit terdekat.

Sebenarnya alarm bahaya sudah dibunyikan sejak tiga tahun terakhir.

Dimana penulis mencatat beberapa insiden demi insiden kerusuhan maupun kekerasan suporter selalu berulang.

Termasuk skandal match fixing atau pengaturan skor di Liga 2 yang dihadapi oleh Perserang Serang, dan dugaan yang sama terjadi di liga 3 daerah Jawa timur (PS Mojokerto Putra), kini telah dilimpahkan ke Polda Metro Jaya.

Pada 25 Juli 2022, kabar duka datang dari suporter PSS Sleman, Tri Fajar Firmansyah, yang jadi korban tewas kerusuhan di Yogyakarta.

Sebelumnya Tri sempat mengalami koma selama beberapa hari di rumah sakit karena mengalami retak pada bagian kepala. Diduga dikeroyok oleh beberapa oknum suporter dari klub lain.

Tragedi memilukan kembali terjadi di sepak bola Indonesia.

Halaman
1234

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com

KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved