Kasus Depresi Bisa Berakibat Fatal, Kenali Beragam Gangguan Mental Berikut

Banyak orang berpikir bahwa sakit hanyalah secara fisik. Namun, perlu diketahui juga bahwa mental kita juga bisa menderita sakit, loh.

Kasus Depresi Bisa Berakibat Fatal, Kenali Beragam Gangguan Mental Berikut
Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM - Banyak orang berpikir bahwa sakit hanyalah secara fisik. Namun, perlu diketahui juga bahwa mental kita juga bisa menderita sakit, loh. Stres, depresi, merasa tertekan, hingga perasaan ingin bunuh diri merupakan bentuk dari gangguan kesehatan jiwa, yang saat ini masih tabu dibahas di lingkungan masyarakat.

Bahkan, masyarakat masih menganggap bahwa orang yang terkena gangguan mental adalah orang gila.

Menurut data WHO (World Health Organization), di Indonesia terdapat sekitar 35 juta orang terkena depresi, 60 juta orang terkena bipolar, 21 juta orang terkena skizofrenia, dan 47.5 juta orang terkena demensia.

Baca: Mengenal Gangguan Mental yang Dialami Joker, Saat Sedih Malah Tertawa

Menurut survei yang dilakukan oleh WHO, sekitar 20% anak-anak dan remaja di dunia mengalami masalah mental. Dan lebih dari 800 ribu orang setiap tahunnya mati karena bunuh diri. Bunuh diri menjadi penyebab kematian terbesar kedua yang terjadi pada usia 15-29 tahun.

Perlu untuk kalian ketahui juga nih, kalau gangguan mental memiliki banyak jenis. Yuk, kenali jenis-jenis gangguan mental beserta gejala-gejalanya:

1. Gangguan Kecemasan (Anxiety Disorder)

Ketika seseorang berada di suatu tempat ataupun berada di suatu kejadian, penderita anxiety disorder akan merasakan rasa ketakutan yang luar biasa, dan juga disertai dengan perubahan tanda fisik seperti: detak jantung yang berdetak makin cepat, sering merasa pusing, susah tidur, dan sulit berkonsentrasi.

Gejala lainnya yang dialami adalah kepanikan atau kecemasan saat berada di tempat umum. Penderita anxiety disorder selalu dipenuhi dengan rasa kecemasan, ketakutan dan kekhawatiran berlebih.

2. Gangguan Psikotik (Psychotic Disorder)

Gangguan ini mempengaruhi pemikiran dan kesadaran yang ada pada diri penderita. Gejalanya adalah penderita ini sering berhalusinasi terhadap suara maupun gambar yang tidak nyata. Mereka mendengar suara-suara maupun melihat gambar-gambar yang sebenarnya tidak ada.

Halaman
123
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved