Lansia di Jepang Ditipu Seseorang yang Mengaku Anak Sulungnya Sebesar 112 Juta Yen

Seorang lansia berusia 80 tahunan belum lama ini ditipu dengan cara Ole-Ole Sagi sehingga menderita kerugian sebesar 112 juta yen.

Lansia di Jepang Ditipu Seseorang yang Mengaku Anak Sulungnya Sebesar 112 Juta Yen
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Ilustrasi Ole-ole Sagi penipuan lewat telepon umumnya dengan target orang lanjut usia. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Seorang lansia berusia 80 tahunan belum lama ini ditipu dengan cara Ole-Ole Sagi (berpura-pura seperti anaknya sendiri lewat telepon), sehingga menderita kerugian sebesar 112 juta yen.

"Kejadian 10 April lalu, seorang nenek usia 80 tahunan di daerah Setagayaku Tokyo mendapat telepon dari seorang lelaki yang berpura-pura sebagai anak sulungnya," ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (27/4/2018).

Suara telepon seolah menyerupai suara anak sulungnya yang sedang dalam kesusahan.

"Mama, saya kehilangan cek yang ada di dalam tas saya dicopet seseorang, butuh bantuan segera," kata lelaki di telepon kepada nenek tersbeut.

Kasihan dengan anaknya yang sedang mengalami kesusahan, lansia itu menyediakan uangnya yang diminta sebesar 100 juta yen.

Baca: Perampok Semprotkan Gas Air Mata ke Petugas Pembawa Uang ATM Sebelum Bawa Kabur Rp 1,8 Miliar

Lima hari kemudian seorang yang mengaku sebagai akuntan perusahaan tempat "anaknya" bekerja (disebutkan dalam pembicaraan telepon akan ada akuntan perusahaannya menemui nenek) menjumpai sang nenek.

Uang tunai 96 juta diberikan oleh nenek tersebut untuk mengganti cek yang "dihilangkan" anak sulungnya.

"Ibu, anak ibu menghilangkan uang perusahaan itu sama juga tindak pidana pencurian. Anak ibu bisa masuk penjara itu sebenarnya. Untuk itu butuh uang tambahan, tidak cukup 96 juta yen ini," kata pria yang mengaku akuntan tersebut.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help