Tahun 2020 Target Ekspor Beras Jepang 100 Ribu Ton

Ekspor beras dan beras olahan Jepang ditargetkan 100.000 ton per tahun 2020 atau sekitar 60 miliar yen penghasilan.

Tahun 2020 Target Ekspor Beras Jepang 100 Ribu Ton
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Data ekspor beras Jepang dari Kementerian Pertanian Jepang per 2018 sekitar 13.000 ton. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Ekspor beras dan beras olahan Jepang ditargetkan 100.000 ton per tahun 2020 atau sekitar 60 miliar yen penghasilan.

Namun kenyataan ekspor per tahun lalu (2018) hanya sekitar 13.000 ton, jumlah ini jauh dari target.

"Kita berjuang untuk meningkatkan ekspor beras dan beras olahan dalam waktu dekat ini agar dapat meningkat," ungkap Shinjiro Koizumi, Ketua Divisi Pertanian partai LDP (liberal) dan juga Wakil Ketua (First executive vice president) LDP baru-baru ini dalam kunjungannya ke beberapa daerah pertanian Jepang.

Ekspor beras Jepang (tidak termasuk bantuan makanan) telah mencapai rekor tertinggi pada tahun 2018, kenaikan 17 persen menjadi 13.794 ton, atau dari nilai uang meningkat 18 persen menjadi 3,7 miliar yen.

Jumlahnya masih lebih kecil dari kerang (47,6 miliar yen) dan daging sapi (24,7 miliar yen), jumlah uang telah meningkat sepuluh kali lipat dalam sepuluh tahun terakhir karena meningkatnya permintaan makanan Jepang di luar negeri.

"Mulai sekarang, menjual ke China, negara konsumen beras terbesar di dunia, memegang kunci ekspor beras dan beras olahan Jepang," ungkap sumber Tribunnews.com, Senin (25/3/2019).

China telah mencabut larangan impor beras sejak November 2018 akibat bencana 11 Maret 2011 dan ledakan reaktor nuklir di Fukushima lalu.

Ekspor beras Jepang ke China kemungkinan akan meningkat besar dari berbagai area produksi dalam tahun 2019 ini.

Baca: Mengapa Dosen Wahyu Buang iPhone Siti Zulaeha Usai Membunuhnya?

Sebelumnya, 60 persen ekspor beras Jepang lewat Hong Kong (tidak termasuk Cina daratan) dan Singapura.

Namun dengan pembukaan pasar China, ekspor beras Jepang terbanyak kemungkinan nantinya ke China.

Setelah KTT Jepang-Cina pada Mei 2006, Cina baru mengakui fasilitas penggilingan padi Hyogo dan Hokkaido sebagai basis perdagangan.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved