Tabrak Pria di Jalur Utama, Perjalanan Shinkansen Yamagata di Jepang Terlambat 90 Menit

Minggu saat arus balik ke Tokyo, diwarnai kasus bunuh diri seorang pria yang ditabrak Shinkansen (kereta api peluru Jepang).

Tabrak Pria di Jalur Utama, Perjalanan Shinkansen Yamagata di Jepang Terlambat 90 Menit
NHK
Shinkansen (kereta peluru) Yamagata yang berhenti gara-gara menabrak orang diduga hendak bunuh diri di Sasakino Stasiun Kota Fukushima. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo di Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Liburan panjang di Jepang atau yang dikenal sebagai Golden Week berakhir, Senin (6/5/2019) hari ini.

Namun Minggu (5/5/2019) kemarin saat arus balik ke Tokyo, diwarnai kasus bunuh diri seorang pria yang ditabrak Shinkansen (kereta api peluru Jepang).

"Shinkansen Yamagata menabrak seorang pria di Jalur Utama JR dekat stasiun Sasakino Kota Fukushima perjalanan dari Tokyo ke Shinjo Perfektur Yamagata," ungkap sumber Tribunnews.com, Senin (6/5/2019).

Peristiwa itu terjadi sekitar jam 13.30.

Seorang pria turun dari platform stasiun kereta api tersebut dan berjalan melintasi rel kereta api.

"Dari kamera CCTV terlihat memang seperti posisi ingin bunuh diri," kata sumber itu.

Baca: Krisdayanti Lolos Jadi Anggota DPR, Raih Suara Terbanyak di Dapilnya & Kalahkan Wakil Ketua MPR

Baca: Foto-foto Presiden Jokowi Salat Tarawih Pertama di Masjid Jenderal Besar Soedirman Bogor

Polisi masih menyelidiki kasus tersebut.

Gara-gara kasus bunuh diri itu, setidaknya dua jalur terhenti selama kira-kira 90 menit dan sedikitnya 2.100 penumpang terganggu perjalanannya.

Shinkansen (kereta peluru) Yamagata yang berhenti gara-gara menabrak orang diduga hendak bunuh diri di Sasakino Stasiun Kota Fukushima.
Shinkansen (kereta peluru) Yamagata yang berhenti gara-gara menabrak orang diduga hendak bunuh diri di Sasakino Stasiun Kota Fukushima. (NHK)
Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved