Breaking News:

Bea Cukai Aceh Resmikan Kawasan Berikat Pertama di Lhokseumawe

Kanwil Bea Cukai Aceh memberikan fasilitas kawasan berikat kepada PT Sinergy Peroksida Industri yang berlokasi di Keude Krueng Geukeuh, Aceh Utara.

Bea Cukai
Kanwil Bea Cukai Aceh memberikan fasilitas perizinan berupa penetapan tempat sebagai kawasan berikat dan pemberian izin pengusaha kawasan berikat kepada PT Sinergy Peroksida Industri (PT SPI) yang berlokasi di Keude Krueng Geukeuh, Aceh Utara, pada Senin (10/08). 

TRIBUNNEWS.COM - Sejalan dengan misi Bea Cukai untuk memfasilitasi perdagangan dan industri, Kantor Wilayah (Kanwil) Bea Cukai Aceh memberikan fasilitas perizinan berupa penetapan tempat sebagai kawasan berikat dan pemberian izin pengusaha kawasan berikat kepada PT Sinergy Peroksida Industri (PT SPI) yang berlokasi di Keude Krueng Geukeuh, Aceh Utara, pada Senin (10/08).

Sebelum izin diterbitkan, perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi dan pengolahan hidrogen peroksida H2O2 ini di hari yang sama telah melakukan pemaparan proses bisnis sebagai salah satu tahapan untuk pemberian fasilitas kawasan berikat. Pemaparan proses bisnis tersebut dilaksanakan di kantor Bea Cukai Lhokseumawe.

“Acara ini diawali dengan pemaparan proses bisnis perusahaan oleh tax manager PT SPI, Koen Hartata Wiguna dan dilanjutkan dengan presentasi Direktur Utama PT SPI, Mokhamad Danain DH. Beliau menyampaikan struktur organisasi, proses bisnis, dan persyaratan lainnya yang telah dipenuhi perusahaan yang dibutuhkan dalam memperoleh fasilitas kawasan berikat,” jelas Kepala Kanwil Bea Cukai Aceh, Safuadi.

Safuadi pun menjelaskan secara singkat apa yang dimaksud dengan kawasan berikat. “Kawasan berikat adalah tempat penimbunan berikat untuk menimbun barang impor dan/atau barang yang berasal dari tempat lain dalam daerah pabean guna diolah atau digabungkan, yang hasilnya terutama untuk diekspor,” katanya.

Ia berharap semakin banyak perusahaan di Aceh yang memanfaatkan fasilitas kawasan berikat ini, dan mendukung Bea Cukai untuk menjadikan Indonesia, khususnya Provinsi Aceh sebagai wilayah rujukan penghasil komoditi ekspor ternama di dunia. (*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved