Breaking News:

Saham Prodia Melaju ke Rp 6.850 Per Saham

Prodia menargetkan dapat membuka sebanyak-banyaknya 33 laboratorium klinik baru selama 4 tahun ke depan.

Editor: Hendra Gunawan
Tribun Bali/ Ida Ayu Made Sadnyari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pencatatan perdana saham PT Prodia Widyahusada Tbk ( PRDA) hari ini berlangsung meriah. Saham Prodia yang dilepas di level Ro 6.500 per saham, diawal pembukaan melaju hingga Rp 6.850 per saham. Hingga pukul 10.15, saham Prodia ditransaksikan 1.141 transaksi senilai lebih dari Rp 51 miliar.

“Kami bersyukur akhirnya IPO Prodia berjalan lancar dan sukses. Kami berharap kehadiran Prodia di pasar modal dapat memberikan manfaat yang optimal kepada para shareholders dan staleholders,” jelas Direktur Utama Prodia Dewi Muliaty dalam keterangan persnya usai pencatatan saham perdana di Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (7/12/2016).

Dewi menambahkan, Prodia menargetkan dapat membuka sebanyak-banyaknya 33 laboratorium klinik baru selama 4 tahun ke depan. Melalui penambahan jejaring ini, kehadiran Prodia diharapkan dapat dirasakan di seluruh 34 propinsi di Indonesia.

Dengan semakin luasnya jejaring Prodia, masyarakat Indonesia diharapkan bisa mendapatkan solusi terbaik terhadap kebutuhan diagnostik kesehatan yang terus meningkat dewasa ini.

“Sebagai perusahaan dengan rekam jejak lebih dari 43 tahun, Prodia ingin menjadi bagian dari solusi kesehatan di Indonesia dan menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Kami berkomitmen untuk selalu memberikan layanan terbaik dengan hasil diagnostik yang akurat dan optimal berstandar internasional,” tambah Dewi.

Direktur Keuangan Prodia, Liana Kuswandi mengatakan, perolehan dana hasil IPO yang mencapai Rp1,22 triliun, akan digunakan sebanyak 67% untuk mengembangkan dan memperbesar jejaring outlet Prodia di Indonesia, baik di pasar yang ada saat ini maupun di pasar yang baru; sebesar 19% akan digunakan untuk memperkuat kemampuan dan kualitas layanan Prodia melalui pembelian (i) peralatan teknologi diagnostik generasi terbaru, yang akan memperkuat layanan Prodia untuk mendukung pengobatan individu yang menjadi tren yang terus tumbuh di industri laboratorium klinik global (ii) peralatan untuk pemeriksaan non-laboratorium, dan (iii) peralatan dan/atau perlengkapan teknologi informasi. Kemudian sisanya sebesar 14% akan digunakan untuk memperkuat modal kerja.

Hingga Semester I 2016, Prodia membukukan pendapatan sebesar Rp 648,6 miliar, meningkat 9,7% dari Rp 591 miliar pada periode yang sama di 2015. Total aset Prodia mencapai sebesar Rp 588 miliar per 30 Juni 2016. EBITDA Prodia sebesar Rp 100 miliar dan EBITDA margin sebesar 15,5%.

Kinerja keuangan yang baik dari Prodia didukung oleh jejaring layanan yang telah menyebar di seluruh Indonesia. Terhitung hingga 30 Juni 2016, Prodia memiliki 251 outlet dimana 128 diantaranya merupakan laboratorium klinik, lebih dari 3.600 karyawan dengan lebih dari 230 dokter sebagai partner kerjasama, yang tersebar di 104 kota di 30 provinsi. Laboratorium klinik Prodia merupakan tempat rujukan bagi sebagian besar rumah sakit dan laboratorium klinik lainnya di seluruh Indonesia, terutama untuk tes laboratorium khusus.

“Kami berharap, kinerja positif Perseroan ini akan memberikan nilai tambah bagi investor dan stakeholders kami. Perseroan akan terus berupaya menjaga pertumbuhan bisnis yang sehat dan tetap mengacu para good corporate governance," jelasnya.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved