Daya Saing dan Ekspor Industri Manufaktur Meningkat Jika Biaya Energi Kompetitif

Haris optimistis, apabila pasokan bahan baku dan energi terjamin, aktivitas industri manufaktur akan semakin menggeliat.

Daya Saing dan Ekspor Industri Manufaktur Meningkat Jika Biaya Energi Kompetitif
ist
Sekretaris Jenderal Kemenperin Haris Munandar 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Perindustrian (Kemeperin) mengatakan tengah mengupayakan biaya energi yang kompetitif bagi pelaku industri, baik terkait harga gas maupun tarif listrik.

Hal tersebut guna memacu produktivitas dan daya saing sektor manufaktur.

“Struktur biaya energi berkaitan dengan banyak komponen, di antaranya biaya pokok, biaya transportasi, penerimaan negara bukan pajak, biaya investasi, margin, dan biaya operasional,” kata Sekretaris Jenderal Kemenperin Haris Munandar dikutip dari keterangan resmi, Rabu (10/7/2019).

Haris optimistis, apabila pasokan bahan baku dan energi terjamin, aktivitas industri manufaktur akan semakin menggeliat.

“Selama ini kita ketahui sektor industri konsisten memberikan kontribusi besar bagi pertumbuhan ekonomi nasional. Multiplier effect dari industrialisasi meliputi peningkatan penyerapan tenaga kerja serta penerimaan devisa dari investasi dan ekspor,” tuturnya.

Baca: Live Streaming Persija vs Persib Liga 1 2019, Sore Ini Live Indosiar, Akses di Sini

Baca: Pelatih Persija Jakarta Berjanji Timnya Bakal Tampil Habis-habisan Lawan Persib Bandung

Merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS), industri pengolahan masih menjadi penyumbang signifikan terhadap struktur produk domestik bruto (PDB) nasional hingga 20,07 persen pada triwulan I tahun 2019. Jumlah tersebut naik dibanding capaian sepanjang tahun 2018 sebesar 19,86 persen.

“Dengan capaian 20 persen tersebut, berdasarkan laporan World Bank, Indonesia menempati peringkat kelima di antara negara G20. Bahkan, Indonesia hampir sejajar dengan Jerman, yang kontribusi sektor manufakturnya berada di angka 20,6 persen,” ungkapnya.

Menurut Haris, negara-negara industri di dunia saat ini, kontribusi sektor manufakturnya terhadap perekonomian rata-rata sekitar 17 persen.

Negara-negara itu antara lain Meksiko, India, Italia, Spanyol, Amerika Serikat, Rusia, Brasil, Prancis, Kanada dan Inggris. Sedangkan, kontribusi manufakturnya yang tertinggi ditempati oleh China (28,8 persen), kemudian disusul Korea Selatan (27 persen) dan Jepang (21 persen).

Haris menambahkan, industri manufaktur merupakan salah satu sektor yang menggelontorkan dananya cukup besar bagi total investasi di Indonesia. Pada triwulan I-2019, penanaman modal dari sektor industri manufaktur memberikan kontribusi mencapai Rp44,06 triliun.

“Dari peningkatan investasi itu, terjadi pertumbuhan industri. Tentunya menambah jumlah tenaga kerja lokal. Saat ini, industri menyerap hingga 18 juta orang. Selain itu, investasi juga memperdalam struktur sektor manufaktur kita. Sehingga kita berharap, industri tersebut dapat memacu ekspor dan menjadi substitusi impor,” paparnya.

Sementara itu, pada triwulan I-2019, nilai ekspor dari industri manufaktur mampu menembus hingga USD30 miliar. Capaian ini berkontribusi sebesar 69 persen terhadap total nilai ekspor nasional.

“Artinya, produk-produk manufaktur kita menyumbang devisa yang cukup besar. Selain itu juga menunjukkan industri nasional telah berdaya saing di kancah global,” imbuh Haris.

Penulis: Ria anatasia
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved