Menyikapi Perang Mata Uang AS Vs Tiongkok, Ini Rekomendasi Bahana TCW Untuk Investor

Perang dagang kini telah berubah menjadi perang mata uang setelah nilai tukar yuan China dilansir dilemahkan secara drastis.

Menyikapi Perang Mata Uang AS Vs Tiongkok, Ini Rekomendasi Bahana TCW Untuk Investor
Warta Kota/Angga Baghya Nugraha
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Awal pekan ini, pasar finansial global termasuk Indonesia terguncang dari dampak perseteruan yang kian panas antara dua negara adidaya Amerika Serikat dan Tiongkok.

Perang dagang kini telah berubah menjadi perang mata uang setelah nilai tukar yuan China dilansir dilemahkan secara drastis.

Pemerintah AS kemudian menuding China sebagai manipulator nilai tukar dan melaporkan secara resmi ke Dana Moneter Internasional (IMF).

Eskalasi konflik kedua negara besar itu mengakibatkan selama dua hari berturut-turut, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terkoreksi 2,59% dan 0,91% pada level 6119,47.

Begitu pun kurs tengah Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Rupiah melemah hampir 1% dari 14.203 pada akhir pekan (2/8) menjadi 14.344 pada Selasa (6/8) kemarin. Sementara, imbal hasil (yield) obligasi pemerintah tenor 10 tahun sempat naik ke level 7,7291.

Baca: Jadwal dan Link Live Streaming Semi Final Piala AFF U15 Timnas Indonesia vs Thailand Sore Hari Ini

Baca: Prestasi Hasto Kristiyanto untuk Megawati

Baca: Link Live Streaming SCTV Semi Final Piala AFF U15, Timnas U15 Indonesia vs Thailand Pukul 18.00 WIB

Baca: Sosok yang Dituduh Sunan Kalijaga Beri Pengaruh Buruk Terhadap Salmafina Ternyata Kenal Banyak Artis

Direktur Strategi Investasi dan Kepala Makroekonomi Bahana TCW Investment Management Budi Hikmat dalam keterangan persnya, Rabu (7/8/2019) menyarankan agar para investor mengambil sikap defensif dalam menyikapi memburuknya perseteruan AS dan China.

Budi menduga keputusan China melemahkan mata uangnya sesungguhnya beralasan mengingat surplus neraca berjalan mereka terus menipis. Tapi dia tidak menduga ditempuh secepat Senin lalu bersamaan dengan penundaan pembelian komoditas pertanian dari Amerika Serikat.

Aksi China itu nampak sekali sebagai balasan pernyataan Presiden Trump yang mengancam akan kembali mengenakan tarif impor mulai bulan September.

 Pelemahan drastis yuan dikuatirkan memicu perlombaan regional memperlemah mata uang dengan sengaja atau competitive devaluation. Aksi bank sentral China itu jelas mempersulit upaya Indonesia menurunkan defisit neraca perdagangan dengan China yang terus memburuk sejak tahun 2012.

Selama tahun 2018 lalu defisit perdagangan dengan China mencapai $18,4 miliar atau melonjak 44,8% dibanding nilai selama tahun 2017.

Halaman
12
Penulis: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved