Breaking News:

BI Ingatkan Krisis Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19 Tidak Kecil

Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti mengatakan, data tersebut sangat menarik karena menunjukkan besaran krisis saat ini.

Bank Indonesia 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menyatakan, krisis ekonomi akibat dampak pandemi corona atau Covid-19 tidak bisa dibilang kecil, karena pemerintah sampai harus mengeluarkan stimulus hingga Rp 600 triliun lebih.

Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti mengatakan, data tersebut sangat menarik karena menunjukkan besaran krisis saat ini.

Baca: Bank Indonesia Catat Kegiatan Dunia Usaha Turun Lebih Dalam pada Kuartal II

Baca: Kabar Baik dari BI, Rupiah Menguat 14,42 Persen pada Kuartal II

"Sekali lagi, saya mau mengatakan data ini sangat menarik sekali karena ini menunjukkan betapa besarnya krisis saat ini," ujarnya saat webinar, Jumat (17/7/2020).

Menurutnya, sasaran dari besarnya stimulus ekonomi yang dilakukan di berbagai negara sepanjang periode Covid-19 ini sama dengan krisis 1998 dan 2008.

"Stimulusnya ternyata yang paling besar itu adalah garansi penjaminan (kredit). Kemudian, juga kepada masyarakat dalam bentuk bantuan sosial," kata Destry.

Karena itu, dia menambahkan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut langkah pemerintah sebagai extraordinary karena memang krisis ini berbeda dari biasanya.

"Memang beda, penjaminan ini menjadi sangat penting karena dengan adanya program penjaminan inilah nantinya akan mendorong perbankan untuk mau kembali menyalurkan kreditnya. Kebijakan pemerintah dimulai dengan Perpu Nomor 1 Tahun 2020," pungkasnya.

Penulis: Yanuar Riezqi Yovanda
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved