Breaking News:

Produsen Kendaraan Bermotor, Penentu Nasib Penggunaan BBM Berkualitas

Produsen kendaraan bermotor, menjadi penentu penggunaan bahan bakar minyak (BBM) berkualitas di masyarakat.

dok. Pertamina
SPBU Pertamina 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Produsen kendaraan bermotor, menjadi penentu penggunaan bahan bakar minyak (BBM) berkualitas di masyarakat.

Direktur Eksekutif ReforMiner, Komaidi Notonegoro mengatakan, upaya mendorong penggunaan BBM berkadar oktan atau RON di atas 91 perlu kerjasama semua pemangku kepentingan, terutama produsen kendaraan bermotor.

Baca juga: Ini Dua Keuntungan Jika Kendaraan Konsumsi BBM Pertamax

"Pabrikan kendaraan itu harus membuat kendaraan yang memang hanya bisa mengonsumsi BBM RON berkualitas. Kalau menggunakan BBM RON di bawah 91, katakanlah menjadi bermasalah mesinnya," ujar Komaidi saat dihubungi, Jakarta, Senin (22/2/2021).

Baca juga: Pertamina Hulu Mahakam Mulai Pasok Gas ke Kilang Balikpapan

Untuk mencapai itu, kata Komaidi, pemerintah dapat melakukan intervensi kepada produsen kendaraan agar membuat mesin motor roda dua, maupun empat dengan BBM RON 91 ke atas.

"Pemerintah bisa menetapkan standar produksi, kalau sudah memenuhi target tertentu, baru diberikan izin. Kalau masih pakai RON di bawah 91, izinya jangan dikeluarkan," papar Komaidi.

Jika hal tersebut berjalan, Komaidi meyakini Program Langit Biru yang digagas PT Pertamina (Persero) dalam penggunaan BBM berkuliatas, dapat berjalan maksimal.

Baca juga: Konsumsi BBM di SPBU Trans Jawa Naik Saat Libur Natal, Pertamax dan Pertamax Turbo Makin Diminati

"Kalau diserahkan ke masyarakat itu sulit, karena ketika masih ada pilihan untuk beli yang lebih murah, pasti akan memilih yang lebih murah, sepanjang kendaraannya masih bisa digunakan," ujar Komaidi.

"Tapi kalau dari hulunya atau produsen kendaraan sudah mensetting mesin menggunakan BBM berkualitas, masyarakat tidak punya opsi, akhirnya memakai BBM RON 91 ke atas," sambung Komaidi.

Komaidi khawatir jika Program Langit Biru tidak didukung dari hulu, Pertamina akan menurunkan kualitas produksi BBM di pasar.

"Pertamina sekarang sudah siap produksi BBM berkualitas, tapi kalau di pasar tidak ada yang beli, mereka akan rugi karena kalah di pasar, dan akhirnya menurunkan kualitas lagi, jual produk yang laku di pasar," tutur Komaidi.

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved