Breaking News:

Tambak Udang Gagasan KKP Panen Perdana 30 Ton dengan Kualitas Ekspor

Klaster tambak udang percontohan yang digagas KKP menghasilkan panen mencapai 30 ton dengan kualitas ekspor

dok Kementerian Kelautan dan Perikanan
Panen udang vaname di klaster tambak percontohan Cirebon, Jawa Barat 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Klaster tambak udang percontohan yang digagas Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menghasilkan panen mencapai 30 ton dengan kualitas ekspor.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Slamet Soebjakto menerangkan produksi udang vaname di tambak klaster di Cianjur selama ini menerapkan prinsip cara berbudidaya yang baik (CBIB).

Baca juga: KKP Evakuasi Paus Sperma Seberat 20 Ton Tak Hidup yang Terdampar di Cirebon

Alhasil udang yang dihasilkan terjamin kualitas dan traceability-nya.

"Sudah berkualitas ekspor, karena sudah memenuhi persyaratan-persyaratan dari sistem cara budidaya ikan yang baik. Biosecurity-nya, traceability-nya, yaitu bisa ditelusuri benihnya dari mana, sudah bersertifikat atau belum, bebas penyakit atau tidak," Dirjen Slamet dalam keterangan, Jumat (16/4/2021).

"Demikian juga pakannya sudah terdaftar. Ini semua sudah memenuhi persyaratan food safety, food security," tambah dia.

Baca juga: Sistem Ini Dinilai Bisa Jadi Solusi untuk Cegah Wabah Penyakit di Tambak Udang

Percontohan tambak klaster di Kecamatan Kertajadi luasnya sekitar 4 hektare terdiri dari 15 kolam.

Total panen diperoleh sekitar 30 ton dengan nilai sekitar Rp 2,1 miliar.

Tambak ini dikelola oleh Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Mandiri dengan pengawalan teknologi dari Balai Layanan Usaha Produksi Perikanan Budidaya (BLUPPB) Karawang.

Baca juga: Tanggapan Pertamina Terkait Kebakaran Gudang Non-aktif di Field Rantau Aceh

Slamet berharap keberhasilan percontohan tambak klaster ini menumbuhkan minat masyarakat Cianjur khususnya yang ada di pesisir selatan, untuk menekuni budidaya udang.

Sebab tidak hanya potensi pasarnya yang besar, proses produksinya juga lebih mudah lantaran sudah ada teknologi pendukung.

Selain di Cianjur, KKP membangun empat percontohan klaster tambak udang vaname sepanjang tahun 2020.

Tersebar di Buol (Sulawesi Tengah), Sukamara (Kalimantan Tengah), Lampung Selatan (Lampung) dan di Aceh Timur (Aceh). Sementara untuk tahun ini, akan dibangun lima lagi di Pemalang (Jawa Tengah), Kutai Kartanegara (Kaltim), Aceh Tamiang (Aceh), Takalar (Sulsel) dan Sumbawa (NTB).

"Sejak awal kita membuat konstruksi (tambak) melibatkan masyarakat. Dengan peningkatan kapasitas SDM masyarakat dari BLUPPB Karawang. Nanti pun tetap kita bina, jangan sampai mereka kendor tidak disiplin. Ini baru satu siklus, masih panjang perjalanan ini," imbuh Slamet.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved