Breaking News:

Kata Pengamat Soal Spesifikasi Laptop Merah Putih yang Dicanangkan Kemendikbudristek

Proyek Laptop Merah Putih mendadak bikin heboh netizen karena spesifikasi yang ditawarkan dinilai rendah.

ist
Pengamat sekaligus Founder IndoTelko Forum Doni Ismanto 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fandi Permana

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -Proyek Laptop Merah Putih mendadak bikin heboh netizen karena spesifikasi yang ditawarkan dinilai rendah.

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi akan mengalokasikan dana senilai Rp 2,4 triliun untuk membeli 240.000 laptop produk dalam negeri (PDN). Pengadaan peralatan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) itu merupakan bagian dari program digitalisasi sekolah.

Baca juga: Bukan Durasi Gunakan HP atau Laptop Jadi Penyebab Mata Merah, Dokter Ungkap Fakta Sebenarnya

Pengamat sekaligus Founder IndoTelko Forum Doni Ismanto menyebut dalam anggaran sebesar itu seharusnya spesifikasi laptop merah putih bisa lebih baik. Terlebih, sempat muncul di publik bahwa harga satu unit laptop lengkap dengan aksesoris bisa sampai Rp 10 Juta.

"Saya belum melihat secara detail, Tapi katanya itu paket ada Router, Printer, Scanner, dan Laptop," kata Doni kepada Tribunnews.com, Jumat (31/7/2021).

Baca juga: Tanggapi Indonesia Produksi Laptop Merah Putih, Founder IndoTelko Forum: Roda Ekonomi akan Bergerak

Menurut Doni, jika peruntukannya untuk murid sekolah, laptop dengan spesifikasi itu terkesan sekadar ada. Ia mempertanyakan esensi dari semangat membuat produk lokal dari ide lapto merah itu.

"Kalo anak sekolah dikasih begini istilahnya "sekadar' ada. Jadi terkesan ada dua sisi, di satu sisi semangat pengadaan produk lewat penyerapan anggaran tinggi," tuturnya.

"Di sisi lain katanya mau gairahkan laptop lokal. Solusinya lelang saja siapa yg mampu best offer dengan spek bagus, kalau dikunci spek teknisnya jadi menjurus ke merek tertentu," tambah Doni.

Doni mengungkapkan, agar jangan hanya berpatokan pada spesifikasi teknis dalam pengadaan laptop merah putih. Sebab, akan banyak muncul dugaan dari spek tersebut bakal mengarah pada merek tertentu.

"Jangan dikunci spek teknisnya, plafon anggaran kan jelas. Kalau spek ini dikunci memang menjadi pertanyaan dan mengarah pada produk tertentu," pungkasnya.

Halaman
12
Penulis: Fandi Permana
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved