Breaking News:

Peluang Besar Indonesia 'Serbu' Pasar Perikanan Selandia Baru hingga Australia

Duta Besar Republik Indonesia untuk Selandia Baru Tantowi Yahya mengatakan Indonesia memiliki peluang sangat besar memasuki pasar perikanan di Selandi

Editor: Content Writer

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Duta Besar Republik Indonesia untuk Selandia Baru Tantowi Yahya mengatakan Indonesia memiliki peluang sangat besar memasuki pasar perikanan di Selandia Baru dan Australia. Hal ini disampaikan Tantowi dalam webinar 'Indonesia Timur Sukseskan Pacific Exposition 2021' yang digelar Tribunnetwork.

Tantowi menjelaskan kekurangan pasokan seafood menjadi masalah di dua negara tersebut. Bahkan di Selandia Baru, sangat jarang ditemui fish market. Menjadi aneh karena wilayah di sekitar dua negara itu adalah laut.

"Cari ikan segar disini itu susah, pertanyaannya kemana ikan-ikan yang ditangkap oleh nelayan Selandia Baru dan Australia itu? Kebanyakan mereka lempar ke tempatnya Dubes RI untuk China yaitu Djauhari Oratmangun, semuanya lari ke Cina," ujar Tantowi, Senin (11/10).

"Sehingga pasar domestik sendiri itu mengalami kesulitan, terjadi kekurangan pasokan seafood. Nah disini saya lihat ada opportunity besar bagi kita untuk memenuhi pasar tersebut," imbuhnya.

Oleh karenanya, Tantowi meminta Indonesia mampu memanfaatkan perhelatan Pacific Exposition 2021 yang digelar 27-30 Oktober 2021 secara virtual, untuk memasuki pasar perikanan di Selandia Baru dan Australia. "Saya harapkan industri perikanan kita dapat tampil betul di Pacific Exposition 2021 ini menawarkan produk kita ke Australia dan Selandia Baru," katanya.

Berikut wawancara dengan Dubes RI untuk Selandia Baru Tantowi Yahya :

Apa yang menjadi masukan Pak Tantowi, sehingga nantinya pada Pacific Exposition berikutnya, Indonesia akan menjadi perhatian negara-negara di kawasan Pasifik?

Saya benar-benar terkesima, tertarik melihat perdebatan dua gubernur tadi. Jadi diskusi seperti ini yang sangat kita angan-angankan. Terjadi suatu dinamika yang sangat hebat dalam konteks ketertarikan, antusiasme dari provinsi-provinsi di kawasan timur Indonesia untuk 'menyerbu' Pasifik.

Pasifik itu adalah gugusan pulau-pulau yang kecil dan paling besar adalah Selandia Baru. Jadi wilayah mereka itu sebenarnya adalah laut, tapi terjadi keanehan. Cari ikan segar disini itu susah, pertanyaannya kemana ikan-ikan yang ditangkap oleh nelayan Selandia Baru dan Australia itu? Kebanyakan mereka lempar ke tempatnya Dubes RI untuk China Djauhari Oratmangun, semuanya lari ke Cina. Sehingga pasar domestik sendiri itu mengalami kesulitan, terjadi kekurangan pasokan seafood.

Nah disini saya lihat ada opportunity besar bagi kita untuk memenuhi pasar tersebut. Cobalah pergi ke fish market atau seafood market di Australia seperti Sidney, itu susah mereka cari ikan. Dan ikan itu kebanyakan bukan dari Australia, padahal mereka bisa menghasilkan ikan. Di Selandia Baru lebih dahsyat lagi, nggak ada fish market. Jadi susah sekali mencari seafood di sini. Padahal banyak ikan enak yang ada disini tetapi lebih dari 70 persen itu dilempar ke pasar Cina. Saya harapkan industri perikanan kita dapat tampil betul di Pacific Exposition 2021 ini menawarkan produk kita ke Australia dan Selandia Baru.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved