Breaking News:

Pengesahan HPP Diharapkan Genjot Sektor Perpajakan

Menyinggung soal rokok, Berly melihat, rokok merupakah salah satu produk yang memang harus dikenakan cukai. 

IST
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Disahkannya Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP) menjadi bagian dari proses reformasi struktural sistem perpajakan.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) Berly Martawardaya berharap penghasilan Negara dari sektor pajak dapat meningkat.

“Mudah mudahan dengan disahkannya HPP, pemerintah dapat menggenjot perpajakan di sektor tambang. Menurut informasi yang kami terima masih ada perusahaan Pertambangan yang belum memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)," papar Berly dalam keterangannya, Kamis (21/10/2021).

"Ini berarti kehilangan pendapatan negara yang besar dari sektor pajak pertambangan. Dengan adanya HPP kita harapkan pemerintah segera mengejar perusahaan pertambangan yang selama ini belum membayar pajak,” sambung dia.

Baca juga: BPK Ingatkan Reformasi Pajak, Kesinambungan Fiskal dan Reformasi Kesehatan Harus Ditangani Segera

Direktur Riset Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) ini menambahkan seharusnya pemerintah meniru Amerika Serikat dan Inggris yang memasukan gula dan minuman yang mengandung kadar gula tinggi serta bersoda sebagai salah satu objek pajak baru atau yang wajib dikenai cukai.  

Hal ini karena sebagian besar rakyat Indonesia mengkonsumsi gula dan sebagian besar rakyat Indonesia saat ini biaya perawatan kesehatan dan rumah sakitnya sudah menggunakan fasilitas Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. 

Itu berarti biaya pengobatan penyakit yang disebabkan oleh gula, perawatan dan pengobatan kesehatannya menggunakan BPJS ditanggung negara.

Menyinggung soal rokok, Berly melihat, rokok merupakah salah satu produk yang memang harus dikenakan cukai. 

Hal ini diperlukan agar ada pengendalian dan pengurangan terhadap konsumsi rokok. 
Berapa persentase kenaikan cukai rokok setiap tahunnya perlu perhitungan yang lebih matang. 

Namun demikian, Berly menolak bila salah satu jenis produk rokok seperti sigaret keretek tangan (SKT) tidak dinaikan cukainya.

Baca juga: Ternyata Begini Cara Menghitung Besaran Pajak di Skema Baru PPnBM, 3 Kementerian Ini Perancangnya

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved