Breaking News:

Pertama Kali Dalam 70 Tahun Perpanjangan 30 Menit Jam Kerja Transaksi Saham di TSE Jepang

Kapitalisasi pasar saham Tokyo hanya 6,7 triliun yen per hari di bawah pasar modal lain seperti Shanghai, Nasdaq,  apalagi New York.

Foto Richard Susilo
Presiden dan CEO Bursa Modal Tokyo(TSE) Akira Kiyota. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Untuk pertama kali dalam 70 tahun terakhir, jam operasi transaksi saham di Pasar Modal Tokyo (TSE) diperpanjang 30 menit dari jam 9 pagi menjadi sampai dengan jam 15:30 waktu Jepang (semula hanya sampai dengan jam 15:00).

Kapitalisasi pasar saham Tokyo hanya 6,7 triliun yen per hari di bawah pasar modal lain seperti Shanghai, Nasdaq,  apalagi New York.

"Dengan memperpanjang jam perdagangan selama 30 menit, kami bertujuan untuk menarik investasi ke pasar Tokyo, di mana kapitalisasi pasar perusahaan yang terdaftar lebih lambat dibandingkan dengan pasar saham seperti New York dan Shanghai," papar Presiden dan CEO Bursa Modal Tokyo (TSE) Akira Kiyota hari Rabu ini (27/10/2021).

Selain itu, TSE mengalami kegagalan sistem pada bulan Oktober tahun lalu dan menghentikan perdagangan sepanjang hari.

Tampaknya akan lebih mudah untuk mengamankan waktu untuk membeli dan menjual setelah pemulihan karena perpanjangan waktu perdagangan, dan dampaknya terhadap investor diperkirakan juga akan berkurang.

Dengan tujuan untuk menerapkannya sejalan dengan renovasi sistem skala besar yang dijadwalkan pada paruh kedua tahun 2024, tiga tahun kemudian, waktu akhir transaksi akan berubah untuk pertama kalinya dalam sekitar 70 tahun sejak 1954.

Pada konferensi pers pada tanggal 27 Oktober sore, Akira Kiyota, CEO Japan Exchange Group, yang memiliki Tokyo Stock Exchange (TSE), mengatakan, "Tidak hanya  meningkatkan ketahanan dari kegagalan sistem, tetapi juga memperluas peluang perdagangan bagi investor dan internasional daya saing. Ini juga signifikan dari perspektif tersbeut. Kami akan terus bekerja sama dengan pelaku pasar untuk melakukan persiapan perubahan tersebut.”

Latar belakang perpanjangan jam perdagangan TSE adalah bahwa pertumbuhan TSE lamban dibandingkan dengan bursa luar negeri utama.

Melihat kapitalisasi pasar dari jumlah saham perusahaan yang tercatat di setiap bursa dikalikan dengan harga saham, TSE adalah 6,7 triliun dolar AS. Sedangkan Bursa Efek New York 21,6 triliun dolar AS.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved