Breaking News:

Hak Kepengurusan Organisasi Tidak Otomatis Meskipun Saham Mayoritas Telah Dibeli di Jepang⁩

Urusan pengambilalihan Shinsei Bank oleh SBI Group masih berbuntut panjang hingga kini.

Foto Richard Susilo
Logo SBI Group dan Shinsei Bank 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Urusan pengambilalihan Shinsei Bank oleh SBI Group masih berbuntut panjang hingga kini.

Memiliki saham meskipun cukup banyak bahkan mayoritas belum tentu bisa otomatis bisa memasuki organisasi manajemen perusahaan yang baru dibelinya.

“Pengambilalihan yang bermusuhan terhadap bisnis semakin intensif,” ungkap sumber Tribunnews.com minggu lalu.

Menurut Recof  (Tokyo), perusahaan khusus yang memberi nasihat tentang merger dan akuisisi (M & A) perusahaan, ada sembilan tawaran pengambilalihan yang tidak bersahabat (TOB) untuk akuisisi dan perluasan investasi pada Oktober tahun ini, jumlah tertinggi tahun ini sejak tahun 2006. Dalam beberapa kasus, jumlah kasus sudah melebihi tujuh kasus di atas, dan bank menjadi sasaran.

Apa yang dimaksud dengan pengambilalihan bermusuhan?

Membeli saham untuk tujuan memperoleh hak kepengurusan tanpa mendapat persetujuan direksi perusahaan rekanan. Baru-baru ini, perusahaan investasi Asia Development Capital telah mendirikan rotary press surat kabar besar, Tokyo Kikai Seisakusho, dan SBI Holdings, sebuah perusahaan keuangan Internet besar, telah mendirikan Shinsei Bank. Untuk metode akuisisi, Asian Development membeli saham di pasar, sedangkan SBI melakukan penawaran pengambilalihan.

Bagaimana hasilnya?

Pada rapat umum pemegang saham luar biasa, Tokyo Kikai mendukung permintaan langkah-langkah pembelaan pengambilalihan, tetapi perselisihan yudisial terus berlanjut. Shinsei Bank akan membahas apakah akan menerapkan langkah-langkah pertahanan atau tidak pada rapat umum pemegang saham luar biasa pada tanggal 25 November mendatang.

Perusahaan yang terdaftar terkena corona, dan meningkatkan jumlah uang tunai yang mereka pegang dan obligasi yang dapat segera dimonetisasi, yang dikatakan mencapai rekor tertinggi 600 triliun yen.

Yu Suzuki, peneliti senior di Daiwa Institute of Research, menjelaskan, “Kami memiliki dana berlimpah, dan mudah untuk datang dengan ide untuk mengakuisisi perusahaan lain di industri yang sama atau perusahaan di wilayah lain. Ada juga tekanan. dari pemegang saham untuk menggunakan dana secara efektif."

Reorganisasi pasar Bursa Efek Tokyo pada April 2022 akan dilakukan dan penguatan pedoman tata kelola perusahaan juga mendukung promosi kepemilikan silang antar perusahaan. Karena penurunan angka kelahiran dan populasi yang menua dan percepatan digitalisasi, restrukturisasi perusahaan mengalami kemajuan. 

M&A memiliki keunggulan dalam mempercepat reformasi manajemen, yaitu "membeli" waktu, dan menurut penelitian Recof, rekor tahun ini, termasuk akuisisi ramah, telah melampaui 4088 kasus pada 2019.

Apa tindakan balasan terhadap pengambilalihan yang tidak bersahabat?

Salah satu caranya adalah dengan mengaktifkan langkah-langkah pertahanan pengambilalihan. Ada kasus di mana itu diperkenalkan di muka dan kasus di mana itu post-mortem setelah menerima pengumuman akuisisi. 

Tokyo Kikai dan Shinsei Bank memperkenalkan "pil racun" untuk mengurangi rasio kepemilikan saham pengakuisisi setelah pergerakan pembelian diketahui. 

Namun, ada kritik keras bahwa langkah-langkah pertahanan adalah "tujuan melindungi manajemen", dan menurut Rekov, jumlah perusahaan terdaftar yang memperkenalkan sistem mencapai puncaknya pada 569 kasus pada tahun 2008 dan telah berkurang setengahnya menjadi 275 pada akhir Oktober. tahun ini.

Bagaimana seharusnya pemegang saham menilai?

Perlu ditentukan apakah pihak yang menerima akuisisi atau pihak yang memulai akuisisi dapat meningkatkan nilai perusahaan. Dinilai hanya dari belenggu dan keuntungan jangka pendek dapat menyebabkan penurunan harga saham dan kinerja yang lesu, yang dapat menyebabkan kerugian.

Pengambilalihan / akuisisi bermusuhan besar tahun ini terjadi antara lain pada:

Nippon Steel, Tokyo Rope, TOB, Hasilnya: sukses (perluasan investasi)

Asia Development Capital Tokyo Kikai Seisakusho pasar membeli langkah-langkah defensif dalam tindakan, sengketa yudisial SBI Holdings Shinsei Bank TOB  Hasilnya: Apakah Tindakan Defensif akan Diaktifkan?

Kentaro Shibata, seorang pengacara yang akrab dengan urusan hukum merger dan akuisisi (M&A) perusahaan, mengatakan, "Ketika pengambilalihan yang tidak bersahabat muncul untuk melakukan pembelian paksa yang mendorong keluarnya pemegang saham umum mengenai langkah-langkah pertahanan pengambilalihan target tertentu. Kerangka kerja yang memberikan kesempatan kepada pemegang saham untuk mengevaluasi informasi tentang pengakuisisi dan kemudian memutuskan apakah akan menyetujui akuisisi atau tidak."

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved