Breaking News:

Varian Omicron Dinilai Bisa Rusak Prospek Pertumbuhan Ekonomi Global

Jika varian Omicron mempengaruhi resiko pasar global maka akan menyebabkan tekanan keuangan lebih lanjut bagi para penerbit utang

Editor: Sanusi
IST
Ilustrasi: Fitch Ratings dan Moody's Investor Service memandang bahwa kemunculan Covid-19 varian Omicron dapat merusak prospek pertumbuhan ekonomi global 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Lembaga pemeringkat Fitch Ratings dan Moody's Investor Service memandang bahwa kemunculan Covid-19 varian Omicron dapat merusak prospek pertumbuhan ekonomi global dan di saat yang sama akan mendorong inflasi lebih tinggi.

Pernyataan tersebut disampaikan kedua lembaga itu pada Senin (30/11) setelah WHO mengatakan bahwa varian baru ini memiliki daya penyebaran yang sangat tinggi.

Baca juga: Pemerintah Larang Masuk bagi WNA dari 11 Negara Untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

"Varian Omicron menimbulkan resiko terhadap pertumbuhan global dan inflasi, terutama karena muncul di saat kondisi rantai pasokan yang menantang, inflasi tinggi dan penurunan pasar tenaga kerja," kata Elena Duggar, Associate Managing Director Moody's dikutip Reuters, Selasa (30/11).

Duggar menambahkan, varian ini juga kemungkinan akan memukul permintaan selama perjalanan liburan dan musim belanja yang akan datang.

Jika varian Omicron mempengaruhi resiko pasar global maka akan menyebabkan tekanan keuangan lebih lanjut bagi para penerbit utang dengan kebutuhan pembiayaan yang besar.

"Contohnya, negara-negara emerging market yang mengandalkan pinjaman dari pasar internasional mungkin menghadapi resiko refinancing yang lebih tinggi," kata duggar.

Baca juga: Menparekraf Minta Pelaku Parekraf Tingkatkan Kewaspadaan Tangkal Varian Omicron

Sementara secara terpisah, Fitch Ratings mengatakan, sebetulnya masih terlalu dini untuk memasukkan efek varian virus corona Omicron ke dalam perkiraan pertumbuhan ekonominya sampai lebih banyak diketahui tentang penularan dan tingkat keparahannya.

"Menyamakan dampaknya pada penurunan global dengan semester I tahun 2020 sangat tidak mungkin. Tetapi kenaikan inflasi akan memperumit respons ekonomi makro jika varian baru bertahan," kata Fitch.

Pada Senin kemarin, semakin bertambah negara yang menutup perbatasannya, membayangi pemulihan ekonomi dari pandemi yang sudah berlangsung selama dua tahun.

Sementara sumber Reuters dari pelaku industri mengatakan, maskapai besar bertindak cepat untuk melindungi hub mereka dengan membatasi perjalanan penumpang dari Afrika selatan, khawatir bahwa penyebaran varian baru akan memicu pembatasan dari tujuan lain di luar wilayah yang terkena dampak langsung.

Halaman
12
Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved