GoTo dan Bukalapak Telah Melantai di Bursa, Perusahaan Teknologi Lainnya Bakal Menyusul

Perusahaan berbasis teknologi tersebut telah merampungkan hajatan initial public offering (IPO) dengan melepas 40,61 miliar saham ke publik.

Editor: Hendra Gunawan
Seno Tri Sulistoyono/Tribunnews.com
Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto, saat pencatatan saham GoTo di Bursa Efek Indonesia (BEI) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) telah resmi melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Perusahaan berbasis teknologi tersebut telah merampungkan hajatan initial public offering (IPO) dengan melepas 40,61 miliar saham ke publik.

Dengan menetapkan harga IPO sebesar Rp 338 per saham, GOTO meraih dana segar sebesar Rp 13,72 triliun.

GoTo Gojek Tokopedia juga diklaim menjadi perusahaan teknologi dengan valuasi decacorn pertama yang berhasil tercatat di bursa ASEAN.

Baca juga: Bergejolak, IHSG Siang Ini Anjlok 0,66 Persen, Aksi Beli Bersih Investor Asing Capai Rp 612 Miliar

Selain GOTO, tahun lalu perusahaan berbasis teknologi lainnya yaitu PT Bukalapak Tbk juga telah melakukan IPO, meski sambutan pasar tak semeriah GOTO.

Bursa Efek Indonesia optimistis ke depannya akan banyak perusahaan teknologi lain yang akan mengikuti langkah GOTO.

Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia I Gede Nyoman Yetna mengatakan, Indonesia merupakan negara penghasil unicorn terbanyak di Asia Tenggara.

Selain itu, Indonesia masih mempunyai potensi yang sangat besar untuk melahirkan Unicorn-unicorn selanjutnya, dimana saat ini terdapat puluhan centaur yang siap menjadi unicorn atau istilah saat ini Soon-icorn.

Baca juga: Saham GOTO Naik 13 Persen di Perdagangan Perdana, Simak Rekomendasi Analis

"Kami optimistis pencapaian GoTo IPO ini menjadi momentum yang baik untuk mendorong semakin banyaknya perusahaan teknologi lainnya untuk mengikuti langkah ini," katanya, Selasa (12/4/2022).

Oleh karena itu, Bursa Efek Indonesia senantiasa mendorong perusahaan dari berbagai industri, termasuk juga perusahaan-perusahaan di bidang teknologi untuk memanfaatkan pasar modal sebagai house of growth dengan melakukan sosialisasi IPO dan listing baik secara one-on-one maupun melalui workshop.

Menanggapi kabar terkait rencana IPO Tiket.com dan PT Global Digital Niaga atau Blibli, Nyoman bilang BEI belum dapat membeberkannya, hingga OJK memberikan persetujuan atas penerbitan prospektus awal kepada publik sebagaimana diatur di OJK Peraturan Nomor IX.A.2.

Baca juga: Respons CEO Saat Saham GOTO Dibuka Melesat 18 Persen

Ketika dihubungi, pihak Tiket.com belum dapat berkomentar lebih lanjut terkait isu tersebut.
Sampai Senin (11/4), Nyoman bilang terdapat 30 perusahaan dalam pipeline pencatatan saham BEI.

Dimana, 15 calon emiten merupakan perusahaan aset skala besar atau di atas Rp 250 miliar.
Adapun rincian sektornya, satu perusahaan dari sektor basic materials, dua perusahaan dari sektor industrials, satu perusahaan dari sektor transportation & logistic, lima perusahaan dari sektor consumer non-cyclicals.

Kemudian ada enam perusahaan dari sektor consumer cyclicals, dua perusahaan dari sektor technology, dua perusahaan dari sektor healthcare, tiga perusahaan dari sektor energy, empat perusahaan dari sektor properti dan real estate, dan empat perusahaan dari sektor infrastructures. (Herlina Kartika Dewi/Ika Puspitasari)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul "Gojek Tokopedia (GOTO) IPO, BEI Optimistis Banyak Perusahaan Teknologi Lain Nyusul"

Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved