DPR Apresiasi Pertamina dalam Menjaga Stok BBM saat Periode Mudik Lebaran

Apalagi penyediaan cadangan minyak dan gas nasional sejatinya adalah tanggung jawab negara bukan beban badan usaha.

Penulis: Sanusi
Editor: Hendra Gunawan
WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Petugas meletakkan jeriken berisikan bahan bakar minyak (BBM) jenis pertamax untuk layanan pengantaran bahan bakar minyak (BBM) bagi pemudik yang kehabisan BBM di Rest Area 86 ruas Tol Cipali, Jawa Barat, Selasa (26/4/2022). Layanan pengantar BBM oleh motoris itu diberikan untuk menyukseskan mudik Lebaran 2022. Motoris melayani pengisian BBM menggunakan sepeda motor dengan menjangkau pelanggan Pertamina yang kehabisan BBM atau tak sempat melakukan pengisian BBM di SPBU. WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Sanusi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Anggota Komisi Energi DPR dari Fraksi Partai Golkar Dyah Roro Esti Widya Putri mengapresiasi upaya PT Pertamina (Persero) yang telah menjaga stok dan pendistribusian bahan bakar minyak (BBM) Subsidi dan Penugasan di tengah melonjaknya harga minyak dunia.

Salah satunya saat momen mudik Lebaran.

Dyah Roro Esti Widya Putri, mengatakan untuk mengadakan stok BBM tidak mudah dan butuh pendanaan tidak sedikit.

Apalagi penyediaan cadangan minyak dan gas nasional sejatinya adalah tanggung jawab negara bukan beban badan usaha.

Baca juga: Pertamina Apresiasi Kinerja Positif TubanPetro Saat Pandemi Covid-19

“Apa yang dilakukan Pertamina menjaga stok BBM nasional, itu harus diapresiasi, tapi perlu diperhatikan kondisi finansial secara keseluruhan,” ujar Dyah Roro dalam diskusi bersama media secara virtual, Jumat (20/5/2022) sore.

Menurut Dyah Roro, menjaga cadangan migas agar sesuai demand masyarakat sangat penting. Saat ini cadangan migas Indonesia adalah 23 hari, masih di bawah sejumlah negara seperti China atau Amerika Serikat yang sudah di atas 50 hari.

Dalam bauran energi nasional, kontribusi minyak juga masih tinggi, yakni 31,2 persen dan gas 19,3 persen.

Baca juga: Pasca Kebakaran di Area Kilang Balikpapan, Pertamina: Perbaikan Dijadwalkan Selesai dalam 7 Hari

“Ingat juga ketergantungan kita tinggi maka ketersediaan migas perlu diamati jangan sampai ada kelangkaan yang menimbulkan multiplier effect yang dampaknya dirasakan masyarakat,” ujarnya.

Komisi Energi DPR, lanjut Dyah Roro, sempat mengadakan rapat dengan manajemen Pertamina untuk membahas stok BBM jelang arus mudik dan arus balik Lebaran 2022.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved