Breaking News:

Virus Corona

Uji Coba Pertama Dilakukan di AS, Harapan Temuan Vaksin dan Obat Corona

Ilmuwan AS melakukan uji coba vaksin virus Corona pada manusia untuk pertama kalinya. Di Australia, seorang dokter mengaku temukan obat virus Corona.

World of Buzz
Ilustrasi - Ilmuwan AS melakukan uji coba vaksin virus Corona pada manusia untuk pertama kalinya. 

TRIBUNNEWS.COM - Hingga saat ini, belum ada obat dan vaksin untuk virus Corona.

Meski demikian, ilmuwan di berbagai negara tengah berlomba untuk menemukan obat dan vaksin virus Corona.

Di Amerika Serikat, uji coba vaksin virus corona untuk pertama kalinya terhadap manusia dilakukan pada Senin (16/3/2020) kemarin. 

Dilansir BBC.com yang mengutip Associated Press, empat pasien mendapat suntikan vaksin di fasilitas peneliti Kaiser Permanente di Seattle, Washington, AS.

Baca: Pasien 02 Sembuh dari Corona, Minta Warga Depok Jangan Panik

Nantinya, terdapat 45 orang yang akan diuji dengan vaksin ini. 

ILUSTRASI Vaksin virus corona - China mengklaim bisa membuat vaksin virus corona dalam waktu sebulan atau tak lebih dari 40 hari, ahli di Hong Kong pun membantah.
ILUSTRASI Vaksin virus corona (Fresh Daily)

Vaksin ini mengandung kode genetik yang tidak berbahaya yang diambil dari virus penyakit tertentu. 

Para ahli mengataan masih perlu waktu berbulan-bulan untuk mengetahui apakah vaksin akan efektif bekerja. 

Orang pertama yang mendapat suntikan pada Senin kemarin adalah seorang ibu dua anak bersusia 43 tahun dari Seattle.

"Ini adalah kesempatan luar biasa bagi saya untuk melakukan sesuatu," kata wanita bernama Jennifer Haller itu kepada AP.

Uji coba pertama tersebut didanai oleh National Institutes of Health. 

Halaman
1234
Penulis: Daryono
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved