Virus Corona

Kepala BNPB: Jika Presiden Putuskan Lockdown, Kami Hari Ini Kewalahan Distribusikan Anggaran

"Bayangkan kalau kemarin Bapak Presiden memutuskan untuk lockdown atau karantina wilayah, mungkin hari ini BNPB akan kewalahan."

ist
Kepala BNPB Doni Monardo dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta Timur 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala BNPB sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo menyebut pihaknya akan kewalahan jika Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberlakukan lockdown.

Dia menyebut pihaknya akan kewalahan mendistribusikan anggaran untuk memenuhi biaya kebutuhan dasar seluruh rakyat Indonesia.

Hal itu disampaikannya dalam rapat kerja (raker) virtual dengan Komisi III DPR, Senin (6/4/2020).

"Bayangkan kalau kemarin Bapak Presiden memutuskan untuk lockdown atau karantina wilayah, mungkin hari ini BNPB akan kewalahan mendistribusikan anggaran dana sekian ratus juta penduduk Indonesia. Karena kewajiban pemerintah pusat untuk membiayai kebutuhan dasar masyarakat," kata Doni.

Baca: DPD RI Minta Pemerintah Pusat Tingkatkan Koordinasi dengan Pemda

Dia menyebut keputusan memberlakukan lockdown harus didasari pertimbangan.

Apalagi dengan kondisi masyarakat yang berada di daerah-daerah terpencil.

"Belum lagi masyarakat-masyarakat kita yang ada di daerah-daerah sangat sempit dan kumuh. Satu rumah itu dihuni oleh dua keluarga. Mereka tidur bergantian. Mereka bekerja sebagai tenaga kasar, tempatnya sempit. Kalau lockdown, karantina wilayah bagaimana mereka bisa bergerak," ujarnya.

Lebih lanjut, Doni Monardo mengapresiasi keputusan Jokowi yang tidak menerapkan lockdown.

Baca: RSPI Sulianti Saroso Tangani 54 Pasien Positif Corona: 13 Masih Dirawat, 14 Meninggal, 27 Sembuh

Ia yakin dengan satu komando dapat mengatasi wabah virus Corona lebih baik dari negara lainnya.

Halaman
1234
Penulis: chaerul umam
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved