Tak Bisa Bekerja di Perantauan, Pemudik ke Gununghalu Terus Bertambah

Dari data yang ada, yang sebelumnya warga yang mudik itu hanya 600 orang pada minggu lalu.

Hakim Baihaqi/Tribun Jabar
Ilustrasi warga Jabar mudik 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Hilman Kamaludin

TRIBUNEWS.COM, GUNUNGHALU - Pemudik yang pulang kampung di Kecamatan Gununghalu, Kabupaten Bandung Barat (KBB) di tengah pandemi Covid-19 setiap harinya terus bertambah.

Dari data yang ada, yang sebelumnya warga yang mudik itu hanya 600 orang pada minggu lalu.

Namun saat ini jumlahnya sudah mencapai 1.071 orang.

Setiap hari terus bertambah karena mereka sudah tidak bisa bekerja lagi di tempat perantauan semisal Jakarta, Karawang, Tangerang, dan Kota Bandung.

Camat Gununghalu, Hari Mustika, mengatakan data pemudik tersebut berdasarkan laporan dari perangkat desa setelah setiap RT/RW melakukan pendataan terhadap warga yang setiap hari mudik tersebut.

"Jumlahnya saat ini bertambah menjadi 1.071 orang. Kami terus pantau karena kemungkinan jumlah akan terus bertambah," ujar Hari saat dihubungi Tribun Jabar melalui sambungan telepon, Kamis (9/4/2020).

Ia mengatakan, setelah tiba di kampung halamannya, mereka diwajibkan untuk langsung melakukan isolasi mandiri selama 14 hari.

Baca: 7 Lagu Glenn Fredly yang Paling Populer: dari Kasih Putih, hingga Terserah

Baca: Komnas HAM: Alasan Kesehatan, Upaya Asimilasi dan Integrasi Kepada Napi Relevan Diterapkan

Baca: Download MP3 Lagu Adu Rayu - Yovie Widianto, Tulus, dan Glenn Fredly, Disertai Lirik dan Videonya

Selain itu mereka juga wajib menerapkan physical distancing, meski tidak ada keluhan kesehatan.

Dari jumlah 1.071 orang itu, kata Hari, sekitar 200 orang sudah melewati masa isolasi mandiri dan sudah dinyatakan sehat oleh Puskesmas.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved