Breaking News:

Virus Corona

Langkah Pemerintah Antisipasi Gelombang Kedua Pandemi Covid-19

Pemerintah memastikan telah menyiapkan regulasi dan aturan dalam mengantisipasi kemungkinan gelombang kedua pandemi Covid-19 di Indonesia.

Tribunnews.com/ Fransiskus Adhiyuda
Juru Bicara Kepresidenan Fadjroel Rachman di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Junat (31/1/2020). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah memastikan telah menyiapkan regulasi dan aturan dalam mengantisipasi kemungkinan gelombang kedua pandemi Covid-19 di Indonesia.

Terlebih, saat ini Indonesia sedang menerapkan tatanan kenormalan baru atau new normal di masa pandemi ini.

Juru bicara Presiden Fadjroel Rachman menyebut, pemerintah akan belajar banyak dari Korea Selatan dimana ditemukan kasus positif meningkat saat sedang menerapkan kenormalan baru.

Hal itu disampaikan Fadjroel Rachman saat webinar 'Mengukur Upaya Pemerintah Dalam Penanganan Covid-19' melalui virtual, Kamis (18/6/2020).

"Kita akan menghadapi hal yang serupa sebenarnya apabila ukuran mengenai indikator tadi tiba-tiba memburuk. Misalnya paling tidak kasus positif naik dan kemudian jumlah orang yang meninggal bertambah persis seperti yang terjadi di Korea Selatan," kata Fadjroel.

Baca: Duduk Perkara Konflik India-China, Ada Kaitannya dengan Sengketa Wilayah di Perbatasan

Fadjroel mengatakan, sesuai arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), jika kasus positif Covid-19 naik kembali dan terjadi kenaikan angka yang meninggal maka dimungkinkan akan diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang lebih ketat.

"Maka akan diadakan pengetatan dan penutupan kembali," ucap Fadjroel.

Ia juga menambahkan, pemerintah akan mengantisipasi dengan berbagai cara menghalau kemungkinan gelombang kedua pandemi Covid-19.

Baca: Hari ke-21 Rapid Test Massal di Surabaya, BIN Temukan 189 Orang Reaktif

Pemerintah akan melakukan tes PCR secara masif dengan target mencapai 20 ribu tes per harinya.

Halaman
1234
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved