Breaking News:

Virus Corona

Cerita Doni Monardo Ditelepon Khofifah di Malam Takbiran Bicara Soal Anggaran Penanganan Covid-19

Doni Monardo mengungkap dirinya pernah mendapat telepon pada saat malam takbiran Idul Fitri dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN
Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo (kanan), Menko Polhukam Mahfud MD (kiri) dan Menteri LHK Siti Nurbaya menyampaikan konferensi pers seusai rapat terbatas di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (23/6/2020). Pemerintah telah mengantisipasi potensi ledakan kebakaran hutan dan lahan yang biasa terjadi pada Agustus sampai September dan akan melakukan rekayasa hujan melalui teknologi modifikasi cuaca. TRIBUNNEWS/ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/POOL 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Badan Nasional Penggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penangangan Covid-19 Doni Monardo mengungkap dirinya pernah mendapat telepon pada saat malam takbiran Idul Fitri dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Dalam sambungan teleponnya, menurut Doni, Khofifah menyebut anggaran operasional rumah sakit darurat Corona sudah habis.

Hal itu diungkapkan Doni dalam rapat kerja dengan Komisi VIII DPR, Selasa (23/6/2020).

Awalnya, kepada Komisi VIII DPR, Doni Monardo menjelaskan penggunaan dana siap pakai penanganan Covid-19.

Baca: 10 Pasien di Provinsi Babel Sembuh dari Covid-19, Sisa 29 Orang Masih Dirawat

"Ada beberapa provinsi yang mengalami peningkatan (kasus Corona) seperti Jawa Timur, ini tidak mungkin tidak kita bantu. Jadi kalau sudah resmi pemerintah daerah mengajukan usulan, dan kita tidak bisa memberikan bantuan, ini pasti akan kewalahan," ungkap Doni Monardo.

"Ini contoh kasus, Pak. Gubernur Jawa Timur menghubungi saya itu pada tanggal (23 Mei) bertepatan dengan malam takbiran, jam 23.30 WIB. Ibu Khofifah, dia mengatakan anggaran pemerintah provinsi untuk operasional rumah sakit darurat sudah tidak ada lagi. Bagaimana kita tidak mendukung, Pak?" imbuhnya.

Doni menjelaskan BNPB mendapat tambahan dana siap pakai untuk penanganan Covid-19 sebesar Rp 3,2 triliun.

Baca: Sandiaga Sebut Keluarga dan UMKM Harus Jadi Prioritas Utama Untuk Benahi Ekonomi Akibat Covid-19

Dana sebesar Rp 10 miliar diberikan kepada Gugus Tugas Provinsi Jawa Timur untuk operasional rumah sakit lapangan.

Doni menceritakan pada malam itu juga dirinya langsung meminta Sestama dan Deputi Tanggap Darurat BNPB segera menghubungi BPBD Jawa Timur.

Halaman
1234
Penulis: chaerul umam
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved