Breaking News:

Virus Corona

Buntut Penjemputan Paksa Jenazah Pasien PDP Covid-19 di Makassar, 32 Orang Ditetapkan Tersangka

Polda Sulawesi Selatan kembali menetapkan 13 warga sebagai tersangka buntut penjemputan paksa jenazah pasien PDP Covid-19

Kompas.com/Istimewa
Massa mengambil paksa dan membawa jenazah keluarganya dari RS Labuang Baji, Makassar, Jumat (5/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polda Sulawesi Selatan kembali menetapkan 13 warga sebagai tersangka buntut penjemputan paksa jenazah pasien PDP Covid-19 di RS Labuang Baji Kota Makassar.

Dengan data itu, total ada 32 orang yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

"Hasil pengembangan pemeriksaan saksi-saksi dan hasil gelar perkara telah ditetapkan sebagai tersangka adalah sebanyak 32 orang," kata Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo kepada wartawan, Senin (29/6/2020).

Tompo mengatakan 13 orang baru ditetapkan sebagai tersangka pada 26 Juni 2020 lalu.

Dia bilang pihak kepolisian juga telah melakukan sejumlah protokol kesehatan kepada para tersangka.

Hasilnya, ada tiga orang yang dinyatakan reaktif Covid-19. 

Baca: Warga yang Bawa Kabur Cool Box Sampel Test Swab Covid-19 di RS Labuang Baji Makassar Ditahan Polisi

"Pada tanggal 26 Juni 2020 telah melakukan penangkapan terhadap 13 orang tersangka yang kemudian dilakukan rapid test dengan hasil 10 orang non reaktif dan 3 orang reaktif," jelasnya.

Dia menambahkan 10 orang tersangka baru itu telah mulai dilakukan penahanan oleh kepolisian.

Sebaliknya, 3 orang yang reaktif Covid-19 diminta untuk menjalankan isolasi mandiri di rumah terlebih dahulu.

"10 orang telah dilakukan penahanan dan terhadap 3 orang yang reaktif kami pulangkan untuk melakukan isolasi mandiri di rumah masing-masing untuk proses lanjut mempertimbangkan kondisi mereka nantinya," pungkasnya.

Halaman
123
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved