Breaking News:

Virus Corona

Studi Awal dari Amerika Tunjukkan Vaksin Tuberkulosis Bisa Turunkan Angka Kematian Pasien Covid-19

Studi awal dari AS tunjukkan vaksin tuberkulosis yang sudah berusia seabad disebut bisa berperan dalam mengurangi angka kematian Covid-19.

NICOLAS ASFOURI / AFP
Foto diambil pada tanggal 29 April 2020 ini. seorang ilmuwan melihat sel-sel ginjal monyet saat melakukan tes pada vaksin eksperimental untuk virus corona COVID-19 di dalam laboratorium Cells Culture Room di fasilitas Sinovac Biotech di Beijing. Sinovac Biotech, yang melakukan salah satu dari empat uji klinis yang telah disetujui di China, telah mengklaim kemajuan besar dalam penelitiannya dan hasil yang menjanjikan di antara monyet. 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah studi awal dari Amerika menunjukkan vaksin tuberkulosis yang sudah berusia seabad, bisa berperan dalam mengurangi angka kematian Covid-19.

Para peneliti dari Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular dari National Institutes of Health membuat tautan ke Bacille Calmette Guerin (BCG) setelah membandingkan data tingkat Covid-19 di seluruh dunia.

Mereka menemukan, beberapa wilayah Amerika Latin termasuk Pernambuco, Rio de Janeiro, Sao Paulo di Brasil, dan Mexico City di Meksiko, memiliki angka kematian jauh lebih rendah dibanding negara bagian AS seperti New York, Illinois, Louisiana, dan Florida.

Hal itu disampaikan oleh penulis Carolina Barillas-Mury dalam makalah peer-review yang terbiy di Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America, Selasa (7/7/2020).

"Ini luar biasa, mengingat Amerika Latin memiliki populasi yang lebih banyak dibanding negara-negara Amerika Utara, termasuk New York," katanya, dikutip dari South China Morning PostMinggu (12/7/2020).

Ilustrasi vaksin virus corona. Rusia mengklaim telah menemukan vaksin corona yang dianggap vaksin paling menjanjikan saat ini..
Ilustrasi vaksin virus corona. Rusia mengklaim telah menemukan vaksin corona yang dianggap vaksin paling menjanjikan saat ini.. (Fresh Daily)

Baca: Calon Vaksin Covid-19 Buatan CanSino dari China Direncanakan Diuji Coba Fase Ketiga di Luar Negeri

Di Eropa, Jerman juga memiliki hasil yang mengejutkan.

Pasalnya, angka kematian Covid-19 2,9 kali lebih tinggi di wilayah bekas Jerman Barat dibanding bekas Jerman Timur.

Namun, tingkat kematian di Italia empat kali lebih tinggi dibanding Finlandia.

Menurut penelitian, wilayah dengan angka kematian Covid-19 lebih rendah memiliki beragam latar belakang.

Di antaranya seperti usia, pendapatan, dan akses kesehatan.

Halaman
1234
Penulis: Inza Maliana
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved