Breaking News:

Virus Corona

Hasil Studi, Orang Terinfeksi Varian Covid-19 Afrika Selatan Lebih Kebal Terhadap Mutasi Lainnya

orang yang terinfeksi varian baru virus corona (Covid-19) dari Afrika Selatan memiliki tingkat kekebalan yang lebih baik terhadap mutasi virus lainnya

Freepik
ilustrasi virus corona 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, CAPE TOWN - Hasil studi pendahuluan menemukan bahwa orang yang terinfeksi varian baru virus corona (Covid-19) dari Afrika Selatan memiliki tingkat kekebalan yang lebih baik terhadap mutasi virus lainnya.

Studi tersebut dilakukan tim ilmiah negara yang menemukan varian 501Y.V2 itu.

Dikutip dari laman Africa News, Kamis (4/3/2021), studi yang melibatkan sejumlah kecil orang ini memang belum bisa diajukan untuk dilakukan evaluasi oleh komunitas ilmiah.

Kendati demikian, hasil studi itu meningkatkan harapan bahwa vaksin berdasarkan varian ini dapat memberikan perlindungan dari mutasi Covid-19 di masa depan.

Baca juga: Jadi Prioritas Penerima Vaksin Covid-19, Mitra Gojek Lansia Makin Semangat Kerja

Menurut data dari penelitian tersebut, hanya 4 persen dari 55 orang yang telah terinfeksi 501Y.V2 yang tidak dapat mengatasi infeksi strain asli dari Covid-19.

Perlu diketahui, varian baru Covid-19 telah diidentifikasi muncul di Afrika Selatan pada akhir tahun lalu.

Ini memicu terjadinya gelombang kedua infeksi di negara dengan kasus terkonfirmasi Covid-19 terbanyak di benua itu.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Afrika Selatan, Zweli Mkhize menggambarkan temuan tersebut sebagai 'kabar baik untuk semua orang'.

Baca juga: Tahu Anak Kembarnya Positif Covid-19, Syahnaz Sadiqah: Dunia Kayak Runtuh

Ia mengatakan bahwa hasil studi itu telah mewakili harapan untuk kemajuan dalam mengendalikan pandemi.

Menurut penelitian tersebut, antibodi yang dihasilkan oleh varian Afrika Selatan juga memiliki efektivitas 100 persen untuk melawan varian Brazil dalam sampel yang sangat kecil yang terdiri dari tujuh pasien.

Dalam mutasi pada Covid-19 baru ini, ada beberapa yang tampak lebih menular.

Baca juga: Gandeng BNPB, Sandiaga Petakan Masalah Penanganan Covid untuk Percepatan Pemulihan Sektor Parekraf

Mutasi-mutasi ini kini telah membuat antusiasme warga menurun untuk melakukan kampanye vaksinasi, dengan beberapa vaksin tampaknya dianggap kurang efektif dalam melawan mutasi Covid-19.

Para produsen vaksin pun baru-baru ini membuat modifikasi kecil pada vaksin mereka untuk menyesuaikannya dengan mutasi.

Laboratorium Moderna bahkan mengumumkan bahwa mereka akan memulai uji klinis pada pertengahan Maret ini dari versi vaksinnya yang secara khusus disesuaikan dengan varian Afrika Selatan.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved