Breaking News:

Penanganan Covid

Satgas: Semua Penyintas Berpotensi Alami Long Covid

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa siapapun yang pernah terinfeksi Covid-19 berpotensi mengalami long covid.

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Adi Suhendi
Tim Komunikasi Komite Penanganan Covid-19
Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito saat Media Briefing secara daring di Gedung BNPB, Kamis (14/1/2021) yang juga disiarkan Kanal YouTube Sekretariat Presiden. 

Laporan Wartawan Tribunnews Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa siapapun yang pernah terinfeksi Covid-19 berpotensi mengalami long covid.

Long Covid adalah gejala sakit berkepanjangan yang diderita pasien penyintas Covid-19 meski sudah dinyatakan negatif berdasarkan hasil tes.

"Siapapun yang pernah terinfeksi Covid-19 berpotensi mengalami long covid. Hal ini sangat tergantung pada daya tahan tubuh dan derajat keparahan dari gejala yang dialami saat terjangkit Covid-19 ," kata Wiku dalam Konferensi pers virtual yang disiarkan Youtube Sekretariat Presiden, Jumat, (12/3/2021).

Pada prinsipnya menurut Wiku, mereka yang mengalami long Covid-19 akan sembuh.

Baca juga: Kementerian PPPA Laksanakan Vaksinasi Covid-19 Bagi Seluruh Pegawai

Namun untuk waktu kesembuhannya berbeda-beda tergantung kondisi setiap orang yang mengalaminya.

"Pada prinsipnya mereka yang alami long covid dapat sembuh namun waktu kesembuhannya berbeda untuk setiap orang," katanya.

Sebelumnya Wiku mengatakan, secara umum penderita Covid-19 akan sembuh dalam waktu 2 sampai dengan 6 minggu. Akan tetapi, untuk beberapa penyintas akan merasakan efek berkepanjangan paska sembuh.

"Harap dijadikan catatan, mereka yang menderita long Covid-19, tidak akan menularkan gejala yang sama ataupun virus kepada mereka yang berada di sekitarnya," jelasnya saat memberi keterangan pers perkembangan penanganan Covid-19 di Graha BNPB, yang disiarkan virtual, Selasa (9/3/2021).

Baca juga: Per 12 Maret Tercatat 140.451 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Dalam pedoman tatalaksana penanganan Covid-19 edisi Desember 2020 dijelaskan bahwa ada beberapa gejala yang termasuk ke dalam fenomena ini antara lain batuk, sesak nafas, anosmia, ageusia, sakit kepala, nyeri pada tubuh, diare, mual, kelelahan, nyeri abdomen dan nyeri badan, hingga gejala neurologis.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved