Breaking News:

Virus Corona

80 Persen Penderita Covid-19 OTG dan Gejala Ringan, Simak Tips Isolasi Mandiri dari Epidemiolog

Temuan kasus Covid-19, 80 persen diantaranya hanya menunjukkan gejala ringan, bahkan diantaranya juga banyak yaang OTG dan gejala ringan.

Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Kader PKK, Lia Nur Jauharatul Mardiah (42) mengenakan APD baju hazmat membagikan makanan kepada warga yang terpapar Covid-19 di Gang Cisitu Lama 1, RW 11, Kelurahan Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat, Senin (22/2/2021). Langkah proaktif yang dilakukan pengurus dan kader PKK RW 11 membagikan makanan kepada warga yang sedang melakukan isolasi mandiri ini sebagai kebersamaan saling membantu dalam menangkal penyebaran Covid-19. Selain itu, warga juga membatasi akses jalan gang dan mendirikan posko Covid-19 selama pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). Tribun Jabar/Gani Kurniawan 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Munculnya varian baru virus corona (Covid-19) B.1.6107.2 (Delta) memang memunculkan kekhawatiran bagi masyarakat di tengah melonjaknya kasus positif Covid-19 secara signifikan selama beberapa pekan terakhir.

Terlebih saat ini pemerintah juga menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat yang dimulai sejak 3 Juli dan akan berakhir hingga 20 Juli mendatang.

Epidemiolog Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman mengatakan bahwa mewaspadai virus ini memang sangat penting.

Baca juga: Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Waspada Penting, Tapi Panik Tidak Boleh

Baca juga: Penderita Covid-19 OTG dan Gejala Ringan Corona di Australia, Hanya Perlu Paracetamol dan Obat Batuk

Namun ia mengingatkan masyarakat untuk tidak panik dalam menghadapi situasi pandemi ini.

"Waspada penting, tapi panik tidak boleh," ujar Dicky, kepada Tribunnews, Selasa (6/7/2021).

Petugas mempersiapkan sarana dan prasarana yang akan digunakan para pasien Covid-19 di tempat penampungan sementara di aula Masjid Raya KH Hasyim Asy'ari, Jakarta, Rabu (23/6/2021). Aula Masjid Raya KH Hasyim Asy'ari kembali difungsikan sebagai tempat penampungan dan perawatan pasien Covid-19 kategori orang tanpa gejala (OTG) sebagai langkah antisipasi lonjakan pasien Covid-19 yang sudah tak tertampung di rumah sakit. Warta Kota/Nur Ichsan
Petugas mempersiapkan sarana dan prasarana yang akan digunakan para pasien Covid-19 di tempat penampungan sementara di aula Masjid Raya KH Hasyim Asy'ari, Jakarta, Rabu (23/6/2021). Aula Masjid Raya KH Hasyim Asy'ari kembali difungsikan sebagai tempat penampungan dan perawatan pasien Covid-19 kategori orang tanpa gejala (OTG) sebagai langkah antisipasi lonjakan pasien Covid-19 yang sudah tak tertampung di rumah sakit. Warta Kota/Nur Ichsan (Warta Kota/Nur Ichsan)

Ia kemudian menjelaskan bahwa dari banyaknya temuan kasus Covid-19, mayoritas atau 80 persen diantaranya hanya menunjukkan gejala ringan, bahkan diantaranya juga banyak yang masuk dalam kategori Orang Tanpa Gejala (OTG).

Penderita Covid-19 dengan risiko rendah ini, kata dia, cukup melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah.

"80 persen itu ya banyaknya tidak bergejala atau gejalanya ringan, sehingga mereka cukup isolasi mandiri," ujar Dicky, kepada Tribunnews, Selasa (6/7/2021).

Epidemiolog Universitas Griffith Australia Dicky Budiman
Epidemiolog Universitas Griffith Australia Dicky Budiman (Dokumentasi Pribadi)

Sementara itu sisanya, yakni 20 persen dari total penderita Covid-19 di dunia masuk dalam kategori sedang hingga berat.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved